Sunday, August 17, 2008

Persetubuhan Kak Leha

3

Petang itu aku tinggal sendirian di rumah. Abah, mak, kakak dan adik-adik dah balik kampung kerana atuk nak buat sedikit kenduri. Jiran sebelah rumah ku juga dah seminggu balik kampung kerana nak naik pelamin. Rumah kami kembar tiga; dua kami pakai sendiri, manakala yang lagi satu abah sewakan pada Bang Hamid. Cuaca redup kerana hari nak hujan. 

Sudah menjadi tabiat ku, kalau aku tinggal sendirian, pintu depan akan ku mangga dari luar, seolah-olah rumah ini kosong aje. Aku akan keluar masuk ikut pintu dapur. Lampu dalam rumah juga aku padamkan kecuali lampu veranda. Lebih kurang jam 5 petang aku makan nasi sejuk. Awal aku makan kerana takut nasi dan gulai basi. Aku paling malas nak perangatkan lauk-pauk. Almaklumlah usia ku ketika itu baru meningkat 15 
tahun. 

Nak menonton tv aku rasa boring. Dalam pada itu aku teringatkan bilik kecil di atas loting. Abah buat bilik itu untuk menyimpan perkakas kenduri seperti periuk besar, talam dan sebagainya. Baru minggu lepas abah bersihkan bilik itu. Aku naik ke bilik itu. Di situ ada sebiji bantal dan sehelai tikar mengkuang. Di situ juga terdapat majalah komedi ala Gila-Gila. Sambil berbaring aku baca ceritanya. Lama-kelamaan aku 
mengantuk lalu tertidur. 

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi kereta. Kedengaran bertalu-talu pintu kereta dibuka dan ditutup. Rupa-rupanya jiran sebelah dinding, Bang Hamid dah balik membawa bersama isterinya, Kak Leha. Riuh rendah mereka di sebelah. Bang Hamid begitu yakin rumah ku ini kosong, tak ada orang. Dia membuka pintu lalu masuk dan memasang lampu. 
Sibuklah bunyinya mereka berekamas itu dan ini. 

Tak lama kemudian rumah sebelah senyap. Tetapi bunyi tv masih kedengaran di ruang tamu. Berdasarkan rancangan yang disiarkan itu, iaitu Dunia Jam 10, ternyata begitu lama aku tertidur di atas loteng ini. Perlahan-lahan aku merangkak menuju ke satu lubang yang bercahaya setentang dengan bilik Bang Hamid. Ianya tidak jauh dari tempat aku berbaring. 

Aku berjaya sampai di situ. Aku mula mengintai-intai. Lubangnya ialah lubang bekas paku lima atau enam inci, mungkin sebesar jari kelengkeng aje. Dari situ aku nampak keseluruhan bilik tidur Bang Hamid. 

Rupa-rupanya mereka sedang berdiri berhadap-hadapan. Waktu itu Bang Hamid sedang menanggal pakaian isterinya, Kak Leha. Mula-mula baju kurung. Jadi terdedahlah buah dada Kak Leha yang masih bercoli itu. Baju kurung tadi dikesampingkannya. Kak Leha sendiri pula yang membuka cangkuk colinya. Lalu diletakkannya di atas katil. Buah dada Kak Leha tidaklah besar. Kalau dengan buah epal tu, besar lagi buah dada Kak Leha. Putingnya berwarna coklat gelap tetapi payu daranya agak cerah. 

Dengan kedua-dua belah tangannya, Bang Hamid meraba-raba dan meramas-ramas buah dada isterinya yang nampak pejal dan anjal aje itu. Sesiapa juga yang terpandang pasti teringin benar nak menjamah dan meramas-ramasnya. Manakala tangan Kak Leha memaut erat bahu Bang Hamid. Ternyata Kak Leha sedang menikmati rasa sedap apabila Bang Hamid berbuat begitu. Sambil meramas-ramas buah dada itu, Bang Hamid mengisap atau menyonyot tetek Kak Leha. Kepala Kak Leha berputar-putar menahan rasa nikmatnya. Nafasnya mula keluar masuk deras. Pada sesuatu ketika tertentu dia menarik nafas panjang, kesan daripada dia menahan nafas kerana menahan rasa nikmat teteknya dinyonyot. 

Kemudian kain dan seluar dalam Kak Leha pula ditanggalkan. Itulah pertama kalinya ku dapat sekujur tubuh Kak Leha dalam keadaan bertelanjang bulat. Kak Leha memang lah perempuan yang dikira cantik jugak. Memandang tubuh bogel Kak Leha membuatkan aku rasa inginkan sesuatu kenimatan dari tubuh itu. Sungguh istimewa rezeki mata ku hari ini. 

Aku lihat Bang Hamid mula beralih tempat. Dia berdiri di belakang Kak Leha. Tangan Kak Leha bermain dengan teteknya sendiri. Manakala tangan Bang Hamid meraba-raba bulu puki Kak Leha. Bulu puki Kak Leha halus dan tidak lebat. Tetapi tundun pukinya nampak cukup tembam. Oleh kerana bulunya tidak lebat maka alur puki Kak Leha dapat juga ku lihat. 

Bertalu-talu jari jemari Bang Hamid mengusap alur puki Kak Leha. Sementara mulutnya pula menyelusuri tengkuk dan bahagian belakang cuping telinga Kak Leha. Pada waktu itu Kak Leha mengerang dan merengek kesedapan. 

"Erh erh erh erh errrhhh errrrhhhh," demikianlah suara Kak Leha apabila tengkuk dan bahagian belakang cuping telinganya dicium dan dijilat oleh Bang Hamid. Kini tangan Bang Hamid naik ke atas, iaitu bermain dengan buah dada Kak Leha. Kak Leha terus-terusan mengerang begitu hinggakan aku di sebelah boleh mendengarnya. 

Sedar-sedar konek aku sudah keras. Manakan tidaknya. Kak Lehalah diantara perempuan yang memang kerap menarik perhatian ku. Entah berapa pulah kali tubuh Kak Leha telah ku jadikan modal melancap. Otak seks aku telah melakunkan Kak Leha dengan berbagai watak lucah. 

Namun kini aku sendiri dapat saksikan adingan seks Kak Leha secara life dan percuma pulak tu. Adingan yang cukup nyata akan dapat ku nikmati di hadapan mata kepala ku sendiri. 

Nafas ku terasa sesak. Ku raba pelir ku. Aku dapati ianya keras dan kepalanya ada lendir yang keluar. Perlahan lahan ku usap batang pelir ku itu Aku bertekad tak akan melepaskan peluang yang sedia ada. Adingan persetubuhan Kak Leha pasti akan ku lancapkan sepuas puas yang mahu. Aku pun dah seminggu tak melancap jadi memanglah pelir aku asyik nak keras aje. Sambil mata ku mengintai, pelir ku pula yang keras dan terasa sedap. Aku terus tekun menumpukan intaian ke bawah. 

Kak Leha sudah sedia berbaring menelentang dengan mengorak kangkang yang agak luas. Baringannya betul betul pada kedudukan mata aku dapat melihat di bahagian bawah kangkangnya. Dan apabila Bang Hamid melapikkan sebiji bantal di bawah bontot Kak Leha, tundun puki Kak Leha nampak cukup jelas tertonjol. 

Jari telunjuk Bang Hamid tergosok gosok pada bibir dan kelentit puki Kak Leha. Beberapa ketika kemudian dua batang jari Bang Hamid terus dibenamkan ke dalam lubang puki Kak Leha. Sambil itu jari Bang Hamid dengan agak ganasnya mula mengorek gorek di situ. 

Setelah dibuai kesedapan, kini Kak Leha nampak agak tidak selesa dengan kekasaran Bang Hamid itu. Berkerek gigi Kak Leha dihurung kepedihan. Tangan Kak Leha cuba menghala ke arah pukinya tetapi telah dihalang oleh Bang Hamid. 

"Tak mau cam ni bang… sakit."…… Amat jelas dapat ku dengar keluhan dan rayuan dari Kak Leha. Namun Bang Hamid hanya menjawab dengan agak kasar, "ahhhh…..". Bang Hamid aku dapat rasakan kegeramannya yang amat sangat pada puki tembam Kak Leha itu. Berkerut muka Kak Leha apabila dua batang jari suaminya itu terus bergaru di dalam lubang puki yang sensitif itu. 

Setelah puas hatinya barulah Bang Hamid mencabut keluar jarinya itu. Aku dapat lihat bahawa pelir Bang Hamid sudah cukup keras terpacak dengan gagahnya. Aku dapat mengagak sememangnya pelir Bang Hamid jauh lebih besar dan lebih panjang daripada pelir aku sendiri. Bang Hamid merangkak ke celah kangkang Kak Leha lalu melutut di situ. Tangan kirinya masih memegang batang pelirnya sendiri. Bang Hamid mengangkat lutut Kak Leha ke udara dan dilipatkannya hala ke perutnya. 

Posisi tubuh Kak Leha nampak cukup bersedia untuk membahagiakan pelir lelaki. Sehinggakan pelir aku sendiri pun terasa amat berkeinginan untuk berkubang dalam lubang puki Kak Leha itu. Bang Hamid membasahi pelirnya dengan air liur sendiri. Berkilat kilat pelir Bang Hamid sesudah berlumuran air liur. Dengan bantuan tangan kirinya, Bang Hamid menyelitkan kepala pelirnya di celah alur puki Kak Leha. Dengan kangkangan kaki yang dah terlipat hingga ke paras perut maka bibir puki Kak Leha dengan tersendirinya juga sudah terselak luas. 

Cukup mudah Bang Hamid menyorong masuk batang pelirnya. Dengan sekali hentak saja seluruh kejantanan pelir Bang Hamid bercerop masuk ke dalam lubang puki isterinya. Bergegar sekujur tubuh Kak Leha kerana terkejut dengan kekasaran Bang Hamid itu. Ku lihat Kak Leha getapkan bibirnya. Urat kakinya nampak kejang sambil kakinya tertonjol tonjol ke atas. Dari reaksi yang Kak Leha pamirkan, ternyata pukinya masih belum bersedia untuk menyambut pelir yang diterjah masuk secara ganas itu. 

Ku lihat Kak Leha menggerakkan punggungnya. Mungkin cuba mencari posisi yang lebih sesuai untuk kurangkan kesakitan dan ketidak selesaan. Bang Hamid juga sama membetulkan posisinya. Dia lalu meniarapi Kak Leha. Namun begitu, sikunya dijadikan tongkat untuk membolehkan dia menatap wajah isterinya yang ayu itu. Jadi sambil menghenjut dapatlah mulutnya menyerang pada mana saja bahagian muka Kak Leha yang digerami. 

Pada waktu yang sama aku nampak punggung Bang Hamid mula turun naik. Lubang puki Kak Leha yang sempit itu cukup rancak dikerjakan oleh batang pelir Bang Hamid. Sesaat ku lihat seluruh kepanjangan pelir Bang Hamid terbenam masuk ke dalam lubang puki Kak Leha. Sesaat lagi pula ku lihat pelir itu terbit semula keluar hingga ke paras takuknya. Begitulah kerancakkan irama keluar masuk yang bersileh ganti pada setiap saat. 

"Erh erh erh errhhh errrhhhh ! Sedap puki Leha…. Sempitnya… Bertuah abang…. dapat puki Leha". Sambil menghenjut puki Kak Leha, begitulah bunyi kata kata geram yang sering pancul dari mulut Bang Hamid. Kak Leha pula ku lihat cukup terangsang dengan pujian seksual yang sebegitu rupa. Ia benar benar membuat Kak Leha cair. Corak penadahan kangkangnya juga nampak lebih bersemangat. 

Lama kelamaan Kak Leha pun sama terasa sedap. Ianya kesan daripada lubang pukinya dijolok 'go head go sturn' dek batang pelir Bang Hamid. Semakin dijolok, sudah pasti biji kelentitnya bertambah membesar dan kembang. Dan bila kelentit dah semakin panjang maka semakin banyaklah cetusan air nikmat yang mengalir keluar membasahi lubang pukinya. Kenyaringan bunyi celup celap yang terbit dari lubang puki Kak Leha menjadi bukti betapa basahnya di situ. Bila lubang puki Kak Leha semakin basah, semakin gilalah kenikmatan yang dirasai oleh batang pelir Bang Hamid. 

Kesenambungan tindak balas dia antara mereka berdua jelas mempamirkan kenikmatan bersama. "Sedapnya Bang. Sedapnya sedapnya sedapnya," Berulangkali Kak Leha melafazkan bahawa dia sedang mengalami rasa kelazatan. Tiba-tiba dia meminta Bang Hamid menghejut kuat," Henjut kuat bang. Henjut kuat, henjut laju bang. Leha dah tak tahan ni." Badannya meronta-ronta. Tangannya mengelewar dan meronta-ronta tak tentu hala. Otot-ototnya menjadi pejal. 

Serentak dengan itu Bang Hamid pun menghenjut kuat dan laju. Tak sampai pun beberapa henjutan, Kak Leha pun menjerit kuat, "Aaaaaaaaaak". 

Bang Halim juga ikut terjerit. Punggungnya ditekan rapat ke puki Kak Leha. Kemudian perlahan-lahan dia bangun lalu melutut. Batang pelirnya ikut sama tercabut. Kulihat pelirnya melendut sedikit. Cecair likat berwarna keputihan menyaluti pelir Bang Hamid. 

Bang Hamid tersenyum puas. Dia pun mencapai kain pelikat dan bergerak keluar bilek. Sejurus kemudian kedengaran bunyi TV yang telah dipasangnya. Sedang Bang Hamid rilek menonton TV, Kak Leha tinggal keseorangan di atas katil. Matanya terpejam diambang kelenaan. Kedua belah tangannya terangkat ke atas dan dengan itu kehalusan bulu ketiaknya dapat ku lihat dengan cukup nyata. 

Aku beraleh tumpuan ke arah celah kangkang Kak Leha. Punggung Kak Leha masih lagi beralaskan bantal. Dengan itu bahagian puki Kak Leha cukup ketara terangkat ke atas. Kedua belah kaki Kak Leha masih mengangkang luas seolah olah masih lagi bersetubuh. Alur puki Kak Leha membengkak kemerahan. Kesan air mani Bang Hamid berselepar dengan banyaknya di persekitaran bibir puki Kak Leha. 

Aku pun mula menghayun kemuncak lancapan. Tak berapa lama kemudian, air maniku pun terpancut. Oh! Sedap sungguh terasa apabila air itu terpancut. Kemudian, perlahan-lahan aku turun ke bawah. Mujur lampu veranda udah aku pasang siang tadi. Jadi teranglah bilikku kerana cahaya lampu veranda masuk ikut cermin tingkap. Aku berbaring. Tak lama kemudian aku tertidur.

3 comments:

Post a Comment