Tuesday, August 19, 2008

Bahana Seks Part 5

1

Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs pasangan Cikgu Matsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana hormatkan Abang Matsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku sendiri). Abang Matsom ni baik betul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab kampungnyapun hanya tiga km sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu tinggal di rumah kampung sebab Bib tak suka katanya, mujur dapat krs kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh dari situ. Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsom mengikut ceritanya Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir dengan rumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik sekolah, entah macamana bila di tingakatan lima dia jatuh hati dengan Matsom bujang tua ni tapi sebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup terima pinangannya dan terus kahwin sebaik sahaja menamatkan persekolahan di tingkatan lima. Mereka dikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir berumur tiga tahun lebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak Bib juga sering bertandang ke rumah Kak Esah untuk belajar apa yang patut dan selalu juga aku berbual-bual dengannya maklumlah jiran sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak dan selalu buat kuih untuk minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai kat rumah aku the only krs bujang di situ. 

Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib sebab inilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin. Menurut katanya Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia suruh Bib pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Bib sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang (maaf cakap bukan semua lelaki bujang tapi untuk sesetengah sahaja yang layak - tak boleh nak habaq kat sini nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap, dia juga dah rekomenkan aku jadi aku cuma menantikan respon dari sebelah sana. Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya kekadang tu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak, kalau ada masa kami pergi menembak ayam hutan dia suka aku ikut sama sebab aku pandai menembak jadi bolehlah gilir-gilir, aku beritahunya aku pandai menembak sebab atuk akupun ada senapang malah kalau setakat menembak napoh, kijang atau rusapun aku tahu melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa. 

Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung minggu dan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak siapkan kertas peperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) kesudahannya dia pergi juga dengan rakannya yang lain. Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat burung ayam-ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw punya. Terlanjur aku dah ada di depan rumah Bib pelawa aku masuk untuk minum petang, dia buat kuih rendang kasturi petang tu puh…sedap betul rangup dan cukup lemak. Malam ni Abang Matsom takadak Bib harap hang dapat temankan kakak sat sementara menanti Suzana datang (Zana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku di tingkatan lima). Aku jawab baiklah nanti lepas maghrib aku datang. Maghrib tu aku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat kenduri kesyukuran sedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke rumah Bib. 

Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya besar di bahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ, Bib belum kunci pintu belakang jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yang sulung. Bib tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayap sambil menyindir nampak saja alim tapi habis semua dia kebas. Aku tanya kebas apa dia, Bib tahulah jangan nak berahsia dengan Bib semuanya Kak Esah dah cakap, hebat juga hang nuu…aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapat dengan Kak Esah jadi dah tentu dia story habis. Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak sambil membawa masuk anaknya ke dalam bilik utama. Aku menanti di luar sambil menghirup kopi. Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian "one piece baju tidur" yang macam kelawar tu. Aku tanya bila Zana nak sampai…dia tak sampai punya esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia kena jaga adiknya emak ayah ke menaksah ada kelas mengaji. Aku jawab balik patutlah happy aje, Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadar pengantin pulak. Bib nak hang buat baik-baik dengan kakak sebab nak buat ubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari, serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya, aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap, pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Bib masih muda, kawasan pantatnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bib membuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar. 

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian, aku turun lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib. Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Bib dah mula berahi dan kami rebah bersama atas tilam, tiba-tiba sahaja Bib memegang batang koteku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku. Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja. Bib berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku, aku meletakkan jariku ke bibirnya sambil berkata aku faham sebab Kak Esah yang suruh ia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut permintaan aku pulak. Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nanti persatuan Perubatan Tradisional/Tok Moh/Tok Bidan semua marah kat aku) apa yang pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan dengan cara yang betul. 

Kami berehat dan tertidur sebentar tak lama Bib mengejutkan aku dan kami beredar ke meja makan, rupanya Bib telah sedia dengan bubur caca manis yang menjadi kesukaannya malah aku sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memang sedap. Aku meneguk kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur tak lama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di sebelahku, kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makin heavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu juga pantatnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya; akhirnya Bib merayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam buritnya yang dah bertakung air pelicin. Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yang dah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit, ini makin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengan tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya, aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kali sampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak. Dalam esakan tangis berahi tu aku menojah masuk hingga ke dasar pantatnya ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi pantat Bib menahan tojahan dan asakan batang pelirku. Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami lakukan, Bib dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak mengemut lagi tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku terpancut lagi, bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubang duburnyapun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya. 

Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan, aku melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bila kepala kote ditekankan di situ, perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yang dah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, ia tersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata Bib janji tadi sanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah buat….Bib takut, aku menciumnya Bib usah takut semuanya akan ok sambil aku menekan lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang koteku untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya. Bib termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu….pelan-pelan sakit….besaq ni tak boleh masuk….cukuplah Bib tak tahan lagi….macam-macam bunyi mulut Bib merepek maklumlah lubang duburnya masih dara belum pernah kena tojah tak macam lubang dubur Kak Esah yang dah banyak kali kena sumbu dengan suaminya. Setelah setengah masuk aku menarik keluar kemudian aku masukkan kembali keluar dan masuk lagi, ini bertujuan untuk membiasakan lubang berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing setelah itu aku manarik keluar semuanya hingga tinggal muncung koteku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Bib menahan asakan yang mendatang, aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang koteku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah diterokai, Bib meronta-ronta sambil terjerit cepat-cepat aku menutup mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil terus mengasak masuk. Seluruh batang koteku terbenam cukup dalam dan Bib terdongak menahan senak dek tusukan yang begitu dalam ia menangis semula, aku memujuknya sambil mencium bibirnya, kote ku tarik keluar dan masuk bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya, tak lama aku rasa cipap Bib mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang kembali, aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Bib turut membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar sakan tapi Bib mampu menerimanya, aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi, aku mencabut keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya, Bib terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan serr…serr…serrr air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Bib yang menahan dengan badan terkejang keras. Setelah habis memancut pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari kemutan lubang sendat tu hingga habis, lubang dubur Bib masih tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Bib tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan bontotnya, aku mencempung Bib ke bilik air membiarkan dia mencangkung, Bib bukan sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan sedikit shit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Bib sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur. Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa yang telah Bib sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut koteku. Kami tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya menangis, aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak sarapan bersama Bib. 

Kita jumpa sat lagi.