Sunday, August 17, 2008

Juliana Tergadai

0

Pak Itam ialah seorang lelaki yang sudah hampir sepuluh tahun menduda. Dia berkawin ketika berusia empat puluh tahun. Isterinya pula ialah seorang janda yang beranak dua. Dia lima tahun lebih tua daripada Pak Itam. Isterinya berbentuk badan yang agak gemuk. Dia juga berkulit hitam melegam seperti Pak Itam sendiri. Secara keseluruhan, isteri Pak Itam itu bukanlah dari golongan yang dikira cantik. Yang penting buat Pak Itam hanyalah lubang pantat perempuan itu. Setidak tidaknya ada juga tempat sedap untuk meluahkan tuntutan hawa nafsu. Memang tak berhajat Pak Itam mengahwini perempuan yang sebegitu rupa. Namun perkahwinan tersebut bukanlah semata mata di atas kehendaknya sendiri. 

Semasa bujang dulu, dia memang sering dikaitkan dengan unsur unsur penzinaan. Oleh kerana terlalu kerap memantat berapa perempuan di perkampongan itu, akhirnya Pak Itam terjerat. Pada suatu petang yang malang, dia berzina di sebuah pondok usang. Sempat juga Pak Itam memuntahkan air mani ke dalam pantat pasangannya itu. Sejurus kemudian, dia pun dicekup oleh para penduduk kampong. Semasa serbuan, tiada sehelai benang yang ada pada tubuh mereka berdua. Batang pelir Pak Itam pun masih kemas terkapit di dalam pantat pasangannya. Oleh kerana serba keletihan, dia tak upaya melarikan diri. 

Tangan mereka di tambat kemas. Peluang untuk menutup bahagian sulit, tidak sama sekali diizinkan. Dengan keadaan telanjang bulat, pasangan zina itu diheret naik ke atas sebuah pentas. Di kampong tersebut ianya merupakan tempat bagi menghakimi para pesalah. Lantai pentas itu berada pada paras setinggi tiga kaki dari permukaan tanah. Ia tiada berdinding dan tiada beratap. Di atasnya pula terdapat sebatang tiang yang berkedudukan melintang. Ia tergantung pada paras ketinggian enam kaki. Sudut lintangan tiang itu adalah selari dengan bahagian hadapan tebing pentas itu. 

Ke dua belah pergelangan tangan Pak Itam diikat pada tiang melintang yang sudah tersedia itu. Jarak ikatan di antara kedua pergelangan tangan tersebut ialah tiga kaki. Setelah dipastikan kemas, pergelangan kaki Pak Itam pula diikat. Ianya ditambat pada bendul lantai pentas itu. Jarak kangkangan kaki Pak Itam ialah selebar tiga kaki. Setelah selesai segala urusan tambat menambat, maka berdirilah dia di situ seperti bentuk huruf "X". 

Pasangan perempuannya juga menerima nasib yang sama. Dia pun turut ditambat seperti Pak Itam. Dengan berkeadaan bogel, kedua dua pengamal zina itu telah diikat rapi. Orang kampung keluar beramai ramai untuk menyaksikan hasil penangkapan tersebut. Kedua pasangan zina itu berasa malu yang amat sangat. Segala biji buah pada tubuh mereka terpamir buat tatapan khalayak ramai. Setiap parut dan bulu dapat dilihat sejelas jelasnya. 

Hasil penzinaan mereka terus dipertontonkan kepada semua penghuni kampong. Ianya bertujuan untuk menghindarkan kecenderungan ke arah perbuatan yang sedemikian rupa. Dapat diperhatikan pada batang pelir Pak Itam, masih lagi terdapat kesan melekek lekek. Di samping itu, kelihatan juga tanda tanda lendiran yang telah kering. Palitan air nafsu perempuan cukup jelas tersalut pada pelir Pak Itam. 

Pasangan perempuannya pula terpaksa menanggung bukti zina yang lebih ketara. Di sebalik kehitaman pantatnya, terdapat kesan kesan kelembapan yang serba memutih. Setelah seminggu memeram nafsu, cukup banyak air mani Pak Itam terkencing ke dalam pantat itu. Dengan posisi berdiri mengangkang, begitu mudah takungan air mani meleleh keluar dari lubang pantat si perempuan. Lopak cecair putih mula terbentuk pada alur pantatnya. Semakin lama semakin banyak takungan air mani terkumpul di situ. Lama kelamaan celah kangkang perempuan itu penuh diseliputi lumuran air mani. Bagaikan pantat kencing berdiri, melelehnya cecair pekat berwarna putih membasahi pangkal peha. 

Seorang demi seorang para pembesar kampong meneliti keadaan alat kelamin pasangan itu. Penelitian mereka cukup rata dan terperinci. Alat kelamin kedua duanya disentuh dan dicuit cuit. Pelir Pak Itam dipulas dan ditarik tarik. Biji kelentit si perempuan pun turut diperlakukan sedemikian rupa. Ianya nampak amat tersebul membengkak. Segalanya akibat dari sagatan pelir yang berterusan selama satu jam. Setelah kesemua berpuas hati, mereka pun berbincang sesama sendiri untuk mencapai rumusan. 

Jemaah pengadilan telah mengesahkan bahawa Pak Itam dan pasangannya didapati bersalah kerana melakukan zina. Segala bukti yang terbit dari hasil perbuatan itu cukup jelas terpalit pada alat kelamin mereka berdua. Tiada sebarang keraguan yang dapat dibangkitkan untuk menandingi kesan kesan tersebut. Sebagai hukuman, mereka diberikan dua pilihan. Sama ada menerima sebatan atau pun dinikahkan. Maka mahu tak mahu terpaksalah Pak Itam menyatakan kesanggupan menikahi pasangan zinanya itu. 

Setelah sepuluh tahun berlalu, isterinya meninggal dunia di dalam satu kemalangan jalanraya. Sejak itu Pak Itam kembali menggunakan ihktiar maksiat bagi memenuhi tuntutan seksual. Memang sedari dulu lagi dia tidak suka melancap. Kecenderongan Pak Itam hanya pada persetubuhan. Jika boleh, setiap hari dia berhajat untuk melakukannya. Setidak tidak pun, sebanyak dua kali seminggu. Lantaran itu, para pelacur murahan sajalah yang mampu dilangganinya secara berterusan. 

Pak Itam memang berhajat untuk dapatkan isteri baru. Cukup berusaha dia ke arah tersebut. Namun apakan daya, setiap pinangannya itu telah ditolak dengan pelbagai alasan. Kelanjutan usia Pak Itam itu berkemungkinanlah menjadi penyebab nyata. Apatah lagi dengan sejarah penzinaan yang memang diketahui ramai. Latar belakang seperti itu amatlah tidak disenangi oleh para penduduk di situ. Tiada siapa pun yang sanggup bermenantukan lelaki seperti Pak Itam. Ternyata sejarah silamnya telah menghantui sebarang peluang untuk mendapatkan calun isteri yang baru. 

Di kampong itu juga ada seorang perawan yang amat Pak Itam berahikan. Namanya Juliana. Berusia baru belasan tahun. Pelir Pak Itam pasti tegang setiap kali terserempak dengan Juliana. Matanya akan mengekori gadis itu sehingga tak nampak bayang. Cara penatapan Pak Itam seolah olah cuba menggunakan kuasa mata untuk membogelkan pakaian Juliana. Si cantik rupawan itu memang terpileh sebagai watak yang disetubuhi melalui fantasi seksualnya. 

Potongan badan Juliana memanglah seksi. Hayunan bontotnya saja cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Susuk tubuh Juliana tinggi lampai dan berdada bidang. Dia memiliki sepasang tetek yang cukup besar. Semasa Juliana berjalan, gegaran sepasang tetek itu sememangnya diluar kawalan. Penonjolan yang sedemikian rupa, adalah terlalu kejam menyeksai nafsu lelaki. Keayuan wajah Juliana pula tambah menggoda apabila dihiasi senyuman manis. Dengan berkulit putih yang sebegitu melepak, cukuplah lengkap segala seri kecantikannya. Kehalusan kulit perawan itu sendiri mencorakkan keperibadian yang sungguh lembut. Pada sekujur tubuh Juliana, terpamirnya segala ciri ciri yang menyempurnakan kejelitaan seorang perempuan. 

Bukanlah sesuatu yang menghairankan apabila Juliana mudah mendapat perhatian para jejaka. Ramai yang tertarik pada kecantikannya. Cita cita untuk memperisterikan Juliana, pasti terselit di hati setiap anak muda di situ. Kejelitaan yang sebegitu rupa selalu mengancam ketenteraman pelir lelaki. Tiada yang dapat lari daripada dendaman berahi terhadap Juliana. Akibat rangsangan itu, tubuhnya kerap menjadi mangsa lancapan mereka. Dari angkara Juliana seorang, entah berapa balang air mani telah pun bertaburan. Seandainya ada pertandingan ratu cantik, nescaya dia paling layak meraih gelaran itu. 

Tidak ketinggalan turut sama mendendami tubuh Juliana ialah Pak Itam sendiri. Pelirnya sudah lama kempunan untuk berkubang di dalam pantat gadis itu. Pak Itam berkeinginan sangat agar dapat menyempurnakan kencing nafsu ke dalam pantat yang sebegitu remaja. Jika boleh, dia ingin memantat Juliana sehingga perut si cantik ma├┐nis itu membuncit kebuntingan. Ekoran dari desakan tersebut, maka sudah tiga kali Pak Itam masuk meminang Juliana. Dan tiga kali jugalah lamarannya ditolak mentah mentah. 

Namun begitu Pak Itam tetap tak berputus harap. Dia menyedari bahawa hasratnya itu disaingi oleh ramai lelaki lain. Sebab itulah Pak Itam amat tekun merancanakan pelbagai ihtiar untuk memperisterikan Juliana. Kesungguhannya itu sering diperli oleh pemuda kampong. Berbagai kata kata penghinaan dilemparkan kepada Pak Itam. Tetapi di sebalik penghinaan tersebut, semangatnya tidak sedikit pun luntur. 

Kesungguhan usaha Pak Itam itu telah mendapat perhatian Tipah, mak saudara kepada Juliana. Tipah pantas menghidu peluang untuk meraih kesempatan terhadap Pak Itam. Dia berjanji akan cuba menjayakan rencana si tua itu. Sokongan dari Tipah telah membuatkan Pak Itam berasa amat gembira. Kini dia telah ada seseorang yang sanggup menghulurkan bantuan. Cita citanya nampak semakin cerah. Dia sanggup lakukan apa saja untuk memiliki Juliana. Pengakuan dari Tipah itu telah menyebabkan pelir Pak Itam jadi keras tak semena mena. 

Namun sudah menjadi lumrah alam. Tiada bantuan yang akan datang menggolek sebegitu saja. Memang ada habuan di sebalik sokongan tersebut. Ternyata harga untuk memperisterikan Juliana teramatlah tinggi. Pak Itam telah disyaratkan untuk menyerahkan sekeping tanah yang telah ditetapkan oleh Tipah. Sudah lama Tipah berhajat untuk memiliki tanah berkenaan. Berbagai tawaran telah pun diusahakan. Tetapi Pak Itam jelas tidak minat untuk menjualnya. Kini dengan hanya mengadaikan seorang anak saudara, tanah tersebut sudah boleh diperolehinya. Soal kasih sayang dan tali persaudaraan memang tidak langsung termaktub di dalam ajenda Tipah. Tambahan pula, hubungan persaudaraan di antara mereka memang telah lama terjerumus kepada permusuhan. Segalanya berpunca daripada penyelewengan pembahagian harta oleh bapa Juliana ke atas Tipah. 

Tersandar sejenak Pak Itam memikirkan tawaran yang sebegitu rupa. Dia jadi serba salah. Tanah pusaka itulah satu satunya harta yang dimileki. Di situlah nadi mata pencarian Pak Itam. Fikirannya benar benar bercelaru. Dia tidak dapat berkata kata akibat kekeluan lidah. Pak Itam cuba menimbang perhitungan. Namun yang jelasnya dia terpaksa memileh satu di antara dua pilihan. Jika dia sayangkan tanah, maka hasrat untuk memiliki Juliana terpaksalah dilupakan saja. Sebaliknya pula, jika dia sanggup kehilangan tanah tersebut, maka dia berhak untuk memantat Juliana dengan sepuas puas nafsu. Pantat Juliana akan dimileki sehingga berkekalan. Cukup nyata bahawa inilah peluang terbaik untuk memenuhi hajat yang diidamkan. 

Bila saja terbayangkan pantat Juliana, bertambah keras penongkatan pelir Pak Itam. Denyutan di kepala pelirnya menjadi semakin ganas. Keadaan pelir Pak Itam itu seolah olah cuba mendesakkan sesuatu. Matlamat desakkan yang sebegitu rupa hanyalah tertumpu pada pantat Juliana. Perhitungan untuk memiliki pantat Juliana mula bertahta di fikirannya. Pertimbangan Pak Itam mula dipengaruhi bisikan unsur unsur syahwat. Lama kelamaan dia kian cenderong untuk mematuhi kehendak pelirnya itu. Pak Itam tak upaya lagi menentang kemahuan tersebut. Luapan hawa nafsu telah mengatasi segala kepentingan lain. Maka dengan itu akurlah juga Pak Itam terhadap syarat Tipah itu. 

Tipah telah pun diberbekalkan janji ganjaran yang sebegitu lumayan. Cukup gembira dia menjabat bersetujuan Pak Itam. Penuh bersemangat Tipah berusaha untuk membantu si tua itu. Tanpa berlengah dia pun mula mengatur barisan langkah ikhtiar. Orang utama yang menjadi sasaran usahanya telah pun dikenal pasti. Orang itu ialah bapa Juliana sendiri yang juga berpangkat sebagai biras Tipah. Sejauh mana Tipah berupaya mendesak bapa Juliana, sebegitulah penentu pencapaian komplotnya nanti. Juliana merupakan seorang anak tunggal yang telah kematian emak. Oleh itu bapanya memang berkuasa penuh. Menurut adat di situ, si bapa berhak untuk mengahwinkan Juliana kepada sesiapa saja yang dikehendaki. Anak perempuan tiada suara di dalam hal tersebut. Dari segi pemilihan bakal suami, hak kebebasan Juliana sememangnya tidak ujud. Sebegitulah bunyi petikan dari kandungan peraturan resam perkahwinan di perkampongan tersebut. Mahu tak mahu, tugas Juliana hanyalah semata mata mengangkang kepada siapa jua calon suami pilihan bapanya. 

Ligat akal durjana Tipah berputar. Dia cuba memperalatkan adat resam tersebut bagi menepati kehendaknya. Memperangkap bapa Juliana merupakan jalan yang terbaik. Bapa Juliana mesti di himpitkan dengan satu beban masalah yang berpenyelesaian sempit. Niat jahat Tipah itu bermatlamat untuk memaksa dia menerima Pak Itam sebagai menantu. Tetapi persoalannya, apakan kesusahan yang sesuai untuk dijeratkan ke leher bapa Juliana ? Dan bagaimana pula cara yang paling berkesan untuk mengenakan jerat tersebut ? Pelbagai sudut kemungkinan bagi kedua persoalan itu dikaji masak masak. Tipah sedar bahawa nadi kejayaan komplotnya adalah bergantung kepada jawapan terbaik bagi kedua persoalan yang berkenaan. 

Selama tiga hari tiga malam Tipah tekun merisek kaji. Dia bergerak ke serata pelusuk kampong. Pelbagai lapisan masyarakat setempat telah pun ditemu bual. Hasil penemuannya mendapati bahawa sejak akhir akhir ini bapa Juliana sudah mulai terlibat dengan kegiatan berjudi. Oleh kerana kurang pengalaman, perjudiannya kerap berakhir dengan kekalahan. Tipah juga mendapat tahu bahawa bapa Juliana kini kesempitan wang dan sering meminjam ke sana ke mari. Ada juga kabar angin yang menyatakan kesemua hartanya sudah habis dijual mau pun tergadai. 

Walaupun begitu, Tipah masih tidak berpuas hati. Dia memerlukan bukti yang nyata mengenai kedudukan harta bapa Juliana. Pagi semalam Tipah sendiri pergi menyiasat ke rumah birasnya itu. Secara kebetulan, tiada siapa pun berada di rumah. Jadi mudahlah kerja Tipah menyelongkar setiap inci rumah tersebut. Tiada seurat emas pun ditemuinya. Semua barang kemas peninggalan aruah kakak Tipah dahulu telah menghilang entah ke mana. Selain dari itu, tiada secebis geran tanah pun yang dapat dilihatnya. Yang ada hanyalah helaian surat surat hutang dan pelbagai jenis surat gadaian. 

Kini semua bukti telah disaksikan oleh mata kepalanya sendiri. Tipah benar benar berpuas hati dengan segala hasil siasatan. Ternyata usahanya tidak sia sia. Pembongkaran yang ditemui telah membawa kabar gembira buat Tipah. Semakin jelas perkara yang perlu dirancangkan. Bapa Juliana telah terlanjur dengan tabiat berjudi dan kini di ambang kepapaan. Itulah faktor yang cukup baik untuk diperalatkan. Segala persoalan kini terjawablah sudah. Perangkapnya kali ini sudah pasti mengena. "Bapa masuk perangkap, anak gadis tergadai". Begitulah bunyi cogan kata komplot Tipah itu. 

Dengan penuh bijaksana Tipah mula berbaik baik dengan bapa Juliana. Sedikit demi sedikit Tipah menghulurkan pinjaman wang kepadanya. Bapa Juliana yang serba terdesak begitu mudah termakan umpanan beracun itu. Seberapa yang boleh, Tipah cuba pastikan wang tersebut habis dimeja judi. Bapa Juliana tiada sedikit pun mengesyaki akan perangkap yang sedang menjerat lehernya itu. Dia amat seronok setiap kali dihulurkan wang tersebut. Semakin hari semakin banyak jumlah yang telah dipinjamnya. Namun Tipah tetap juga menaburkan pinjaman demi pinjaman. Memang kesemua wang itu selesai di meja judi. . 

Tipah cukup senang dengan perkembangan tersebut. Dia mahukan bapa Juliana benar benar tersepit. Tipah perlu pastikan bahawa jumlah wang yang dipinjam itu cukup besar. Ianya mesti mampu menakutkan sesiapa jua yang bersimpati. Sebarang kemungkinan untuk melunaskan hutang tersebut perlulah ditutup rapi. Dia tidak mahu ada sesiapa pun boleh membantutkan segala perancangannya. 

Setelah hampir sebulan barulah Tipah cukup yakin untuk memulakan tindakan seterusnya. Bapa Juliana mula didesak untuk melunaskan segala hutang piutang. Namun desakan Tipah itu tidak sedikit pun dihiraukan. Berkali kali Tipah mengulangi amaran mengenai hutang tersebut. Dan berkali kali jugalah ianya tidak diperdulikan. Bapa Juliana beranggapan, seolah olah tiada apa yang boleh Tipah lakukan terhadapnya. Dia kini tidak memiliki walaupun sebiji batu untuk disebut sebagai harta. Jadi tiada apa lagi yang boleh dirampas oleh Tipah. Itulah sebabnya dia tidak gentar jika isu tersebut dibawa ke tengah. 

Di atas permintaan Tipah, bapa Juliana telah dibawa ke suatu bentuk badan pengadilan. Di hadapan tok penghulu dan beberapa pembesar kampong, perkara aduan tersebut dibentangkan. Dengan terperinci semua fakta kes dikaji. Memang segala bukti mengenai tuntutan Tipah adalah jelas dan nyata. Tiada sebarang keraguan telah berjaya diketengahkan. Maka dengan itu Tipah telah diberikan hak untuk merampas semua harta, kepentingan dan kuasa yang dimileki oleh bapa Juliana. Tipah tersenyum lebar mendengarkan ketetapan tersebut. Bapa Juliana juga turut tersenyum kerana menyangka berakhirlah sudah segala urusannya dengan Tipah. Begitu juga dengan para pemerhati yang tersenyum sambil beranggapan bahawa usaha Tipah itu hanyalah sia sia. 

Tipah pun menyerahkan senarai perkara yang ingin dimiliki untuk menebus hutang bapa Juliana. Berpandukan peraturan adat resam di situ, ternyata kandungan senarai tersebut adalah berasas dan tiada percanggahan. Tanpa sebarang keraguan ianya serta merta diluluskan. Setelah kandungan senarai itu diumum, keadaan pun mula berubah. Hanya satu perkara yang tercatit di dalamnya. Namun perkara itu cukup mengemparkan para pemerhati. Yang dihajatkan oleh Tipah ialah kuasa untuk menentukan bakal suami Juliana. Raut muka bapa Juliana berubah sama sekali bila mendengarkan pengumuman itu. Senyumannya sudah tidak lagi kelihatan. Wajahnya menjadi murung dan sayu. Dia mula berasa malu dan menyesal. Tiada siapa pun yang menjangka, sedemikian rupa helah yang tersirat di dalam hati Tipah. 

Ketika itu juga si perawan berkenaan diserahkan ke tangan Tipah. Juliana hanya tunduk muram. Tiada reaksi keengkaran pada gelagatnya. Kehendak peraturan adat di situ adalah jelas. Juliana tiada hak untuk bersuara mengenai ketetapan tersebut. Tiada pilihan baginya melainkan bersedia untuk menerima suratan yang sedemikian rupa. Dia terpaksa akur kepada Tipah sebagai pemileknya yang baru. Para pemerhati mentertawakan nasib Juliana itu. "Si cantik rupawan sudah kena jual". Begitulah bunyi sindiran yang kedengaran di situ. Ianya amat rancak diperkatakan. Juliana hanya mampu menundukkan muka. Lututnya lemah tidak bermaya. Linangan airmata mula membasahi pipi. Perasaan malu dan terhina tidak dapat lagi disembunyikan. 

Tipah pula sejak dari tadi tak putus putus mengorak senyum. Seri kegembiraan bersinar sinar di wajahnya. Gerak langkah Tipah nampak begitu segar dan lincah. Gaya lenggangnya penuh bertenaga. Dengan kemas Tipah mencakup pergelangan tangan kiri Juliana. Cengkaman yang padat itu jelas membayangkan ketegasannya. Sesuka hati,.Tipah mengheret perawan yang baru yang baru dimiliki itu. Kegagahan penguasaannya dipamirkan semahu mungkin. Cukup bangga Tipah memperagakan Juliana kepada para penduduk kampong. Dia mahu semua orang tahu bahawa Juliana adalah mileknya. Setelah berpuas hati, barulah Juliana dibawa pulang ke rumah.

0 comments:

Post a Comment