Thursday, September 4, 2008

Bini Ku Dengan Bangla Part 2

4

Tentu pembaca pernah membaca cerita seks "Bini ku dengan mat bangla". Berikut ini ialah sambungannya.

Selepas bini ku bersetubuh dengan Ragesh, tidak lama kemudian Rajesh telah ditangkap oleh polis dan dihantar di kem tahanan di Melaka. Selepas kejadian itu, bini ku tidak lagi cuba melakukan persetubuhan dengan mana-mana mat bangla. Maklumlah dia hanya kenal Ragesh seorang sahaja.

Kami juga telah berpindah ke tempat baru pada awal tahun ini. Aku telah ditempatkan bekerja di kilang baru syarikat aku di Bandar K, yang kebetulan dekat dengan rumah orang tua ku. Jadi anak aku yang seorang itu telah dibela oleh emak mertua aku. Jadi pasal hubungan seks dengan bini aku tiada siapa yang kacau. Cuma kadang-kala pada hari minggu aje, anak aku datang bersama emak mertua aku.

Pada bulan ogos lalu, ketika aku dan bini ku sedang berehat di ruang tamu, aku bertanya kepadanya hadiah apa yang dia hendak pada hari jadinya yang ke-25. Dia kata dia hendak rantai emas yang besar. Aku senyum aje. "Bagaimana kalau kita buat seks bertiga bersempena hari jadi nanti?" Isteri ku senyum aje. "Bagus juga cadangan abang, ni".

"Betul ke abang nak ajak orang lain bersetubuh dengan Ita". "Betul" kata ku. "Abang carilah orangnya, Ita ikut aje", kata bini ku lagi. Aku tersenyum puas. Hajat ku untuk melihat bini ku disetubuhi oleh orang lain semakin tercapai. Di samping itu boleh juga aku gunakan kesempatan itu untuk melangsaikan hutang.

"Kalau boleh hari minggu ni, bolehlah, sebab Ita pun akan kering haid pada hari sabtu nanti" kata bini ku. "Kalau masa subur, baru syok buat seks" kata bini ku lagi. Aku menggangguk aje, maklumlah dah seminggu aku tak merasa pantat bini ku.

Pada malam itu aku berfikir, siapa yang hendak aku ajak untuk bersetubuh dengan bini ku. Tiba-tiba aku terfikir akan Rafikh dan Malek. Mereka berdua ni memang kawan baik aku di kilang. Lagipun aku memang ada berhutang dengannya lebih kurang RM1000.00. Mereka berdua ni baik dan tidak kedekut. Rafikh dan Malek ni agak besar orangnya. Tingginya lebih kurang 5'10". Badannya besar. Maklumlah mat bangla.

Pada keesokkan harinya aku pergi bertemu dengan mereka berdua. "Fikh, aku rasa nak bayar hutang kaulah," kata aku kepada Rafikh."Bagaimana dengan saya" tanya Malek pula. "Nilah aku nak bayarnya. Tapi bukan dengan duit tahu", kata ku lagi.

"Habis tu abang nak bayar dengan apa?" Malek bertanya . "Apa kata kalau aku bayar dengan tubuh isteri ku." Aku menjelaskan. "Abang jangan gurau! Bini abang tu cantik. Kami memang dah lama geram padanya." Tegas Rafikh. "Tak, abang serius ni," aku menjawab. "Kau orang berdua, datanglah ke rumah aku pada hari sabtu malam minggu ini. Aku jamin puaslah geram kau orang tu" aku menjelaskan. "OKlah kalau begitu." jawab mereka berdua.

Pada petang sabtu tersebut, aku meminta bini ku menelefon emaknya supaya jangan datang sebab kami nak pergi keluar. Jadi tidak ada orang akan kacau. Petang itu juga bini menyediakan makanan malam yang istimewa untuk kami bertiga. Selepas siap, dia pergi ke bilik air untuk mandi wajib. "Ita, itu pencuci Avon yang Ita minta abang belikan" kata aku. Pencuci avon hygien digunakan oleh bini ku untuk membasuh farajnya. Baunya amat harum dan wangi. Barulah terangkat sebagai pembuka nafsu.

Kira-kira pukul 9 malam Rafikh dan Malek pun sampai. Ketika itu aku sedang di bilik air. Bini ku menjemput mereka masuk. Mereka mula-mula agak malu. Bini ku menghulurkan tangannya untuk bersalam bagi menghilangkan sedikit malu mereka berdua. Pada malam itu bini ku memakai baju kebaya berwarna kuning. Sungguh menggoda penampilannya.

Bayangkanlah bentuk badannya yang ramping, buah dadanya dengan saiz colinya 36, memang mengancam mana-mana lelaki. Sewaktu aku turun, aku lihat bini ku sengaja membuka selakkan kain kebayanya agak luas supaya pangkal pehanya dapat dilihat oleh Rafikh dan Malek. Selepas berborak, bini ku menjemput kami ke ruang dapur untuk makan.

"Makanlah bang Rafikh dan bang Malek, janganlah malu-malu. Ini semua Ita masak untuk abang berdua" kata bini ku. "Makanlah Fikh, nanti kita ada banyak lagi kerja," kata aku lagi. Sewaktu menyendukkan nasi ke pinggan Rafikh, bini ku sengaja mengenakan buah dadanya di kepala Rafikh. Aku lihat Rafikh diam aje. Bini ku makan di antara Malek dan Rafikh. Kami terus makan tanpa banyak bercakap.

Setelah makan, kami beredar menuju ke ruang tamu. Bini ku berbisik kepada aku dia ingin menyalin pakainnya dahulu. Sambil mendengar lagu dari radio Hifi, kami berborak-borak. Tidak lama kemudian bini ku turun dengan memakai baju kurung. Baunya sangat harum. "Macam malam pertama," kata hati kecil aku. Bini ku duduk di antara Malek dan Rafikh.

Untuk menghilangkan rasa malu, aku mencadangkan kami bermain daun terup. Main 21 la.. Aku, bini ku, Malek dan Rafikh bermain untuk menghilangkan rasa malu. Setelah agak lama, bini ku mencadangkan agar kami bermain dengan syarat siapa yang kalah dia akan menanggalkan pakaiannya satu demi satu. "Bagaimana Lek, Fikh, setuju ke cadangan Ita tu?" tanya aku kepada Rafikh dan Malek. Mereka berdua menggangguk aje. "Okay, siapa yang kalah dia kena buka baju, seluar, dan akhir sekali seluar dalam", kata ku lagi. "setuju?", tanya aku. "Setuju, jawab Malek dan Rafikh.

Pada round pertama, baju Malek tanggal. Selepas itu tiba pula giliran aku dan Rafikh. Sekarang cuma bini ku aje belum menanggalkan bajunya. Bini ku tergelak melihat bulu dada Rafikh dan Malek. Pada round kedua dan ketiga, aku dan Malek tinggal seluar dalam aje. Selepas itu giliran bini ku pula kalah. Dia pun perlahan-lahan menanggalkan baju kurungnya.

Aku lihat Rafikh dan Malek tergamam melihatkan buah dada bini ku yang montot itu. Bini ku gelak aje. Selepas itu, bini ku kalah lagi, kain yang dipakainya ditanggalkan dan sekarang cuma tinggal seluar dalam dan colinya aje. Aku dah tak sabar lagi melihat bini ku memakai pakaian sebegitu, lalu aku memeluknya dan menciumnya.

Aku memimpin tangan bini ku masuk ke bilik dan diikuti oleh Malek dan Rafikh. Bilik tidur kami dipasangkan lampu supaya terang benderang. Aku membaringkan bini ku di atas katil. Aku menyuruh Malek duduk di sebelah kiri bini ku dan Rafikh menghadap faraj bini ku. Bini ku membuka seluar dalam Malek, dan terkeluarlah zakar Malek, lebih kurang 6 inci dan ukurlilit 2 inci setengah. Besar juga nampaknya.

Tangan kiri bini ku memegang zakar Malek dan tangan kanannya pula memegang zakar aku. Rafikh menarik seluar dalam bini ku. Bini ku mengangkatkan buntutnya dan terbukalah faraj bini ku. Aku memberi isyarat kepada Rafikh supaya menjilat faraj bini aku. Rafikh mula menjilat faraj bini ku. Malek pula mengusap-ngusap dan meraba buah dada bini ku. Rafikh memasukan lidahnya ke dalam faraj bini ku. Bini ku membuka kangkang kakinya agar lidah Rafikh dapat masuk jauh ke dalam farajnya. Aku lihat lidah Rafikh masuk ke dalam faraj bini ku. Bini aku menjerit kesedapan.

Aku menyuruh Malek naik ke atas dan menyorongkan zakarnya ke mulut bini ku. Malek naik ke atas katil, lalu zakarnya dihisap oleh bini ku. Sambil menghisap zakar Malek, tangan bini ku terus bermain di zakar aku. Tapi bagi aku, apa yang penting sekarang ialah aku dapat melihat isteri ku puas bersetubuh dengan kedua mat bangla ni.

'Fik, sedap ke tak?" aku bertanya. "SSedap bang!" jawab Rafikh. "Apa lagi tembaklah, aku bagi can ni", kata aku lagi. "Malek kau tembak dulu sebab kau punya balak dah basah," kata aku. Malek turun ke bawah. "Fikh, kau baring atas katil," kata aku lagi. "Ita buat secara doggy ya.." kata ku kepada bini ku. Bini ku bangun dan mengangkat buntutnya ke atas. Malek datang dari arah belakang.

Malek menghalakan zakarnya ke arah faraj bini ku. Aku lihat batang malek terbenam sedikit demi sedikit di dalam faraj bini ku. Sambil tangan Malek memegang buntut bini ku, dia menekan dan menarik balaknya ke dalam faraj bini ku. Sesekali Malek mengeluh menahan kesedapan. Tiba-tiba bini ku menyuruh Malek melajukan kayuhannya. "Lagi, lagi, lagi, Ita dah nak keluar niiiiii....!!!" teriak bini ku.

Aku lihat Malek semakin melajukan kayuhannya. "Lek, kau pancut dalam ya! Bagi bini aku sedap-sedap." Kata aku kepada Malek. Tiba-tiba Malek menekankan zakarnya sedalam-dalam yang boleh ke dalam faraj bini ku. Air maninya menyembur deras mengalir dan memenuhi rahim bini ku. "Woooo, sedapnya baaaaang!!!" Terketar ketar Malik melafazkan kenikmatanya. Tak lama kemudian Malek mencabut zakarnya yang telah lembik itu. Aku lihat ada sisa-sisa air maninya melekat dekat faraj bini ku.

"Fikh, giliran kau pula," kata ku. "Kau buatlah stail mana yang kau hendak, aku bagi can" kata ku kepada Rafikh. Bini ku tersenyum aje. Manakala Malek terduduk di atas sofa keletihan. Rafikh mula menaikkan semula nafsu bini ku. Dia menjilat buah dada dan peha bini ku. Dia juga menjilat faraj bini ku yang penuh dengan air mani Malek.

Setelah agak pulih dari penangan pertama tadi, bini ku memegang zakar Rafikh dan menghalakannya ke arah farajnya. "Suuup!!!," dengan sekali sondol aje, zakar Rafikh telah terbenam ke dalam lubang dasar faraj bini ku. Rafikh mengangkat kedua belah kaki bini ku di atas dadanya. Dengan cara itu, lubang faraj bini ku lebih enak. "Sedapnya, bang" keluh nikmat dari bini ku. "Lagi, lagi, lagi...!!!" Itulah bunyi rintihan bini ku setiap kali zakar Rafikh masuk dan keluar dari farajnya.

Selepas 15 minit Rafikh meniarap di atas badan bini ku. Buah dada bini terpenyek dihempap oleh badan sasa Rafikh. Bini ku mengangkatkan kaki ke atas bagi memudahkan Rafikh menghayunkan zakarnya. "Lagi, Fik, lagi Fikh, Ita nak keluar sekali lagi.. Ohhhhhh, lagi, lagi, lagi... emmmmmm!!! Ita dah keluar..." tempik bini ku dengan lantang.

Rafikh melajukan kayuhannya. Tapi tak lama kemudian tiba-tiba kayuhannya terhenti. Dia membenamkan zakarnya sedalam-dalamnya ke dalam dasar faraj bini ku. Terbeliak biji mata bini ku bini ku kerana terkejut. Sejurus lepas tu "Sruppp... Sruppp.. Sruppp" pancutan air mani Rafikh dilepaskan ke dalam rahim bini ku. Oleh kerana tidak dapat menampung banyak sangat air mani, maka banyak air mani Rafik meleleh keluar. Rafikh terjelepuk di atas katil kerana letih kesedapan. Isteri ku tersenyum puas. Sekarang tibalah pula giliran aku. Tapi tiba-tiba..!

"Bang, bagi saya sekali lagi," kata Malek. Aku lihat Malek telah tercegat di belakang aku, sambil zakarnya keras terhunus. "Bagaimana Ita, boleh lagi?", tanya aku kepada bini ku. "No, problem," jawab bini ku. Malek meminta Ita berdiri di atas lantai sambil tangannya memegang tepi katil. Ini menjadikan buntutnya terangkat. Malek mahu mendatangi bini ku dari belakang. Dia dengan mudah memasukan zakarnya ke dalam faraj bini ku.

Sambil zakar Malek keluar masuk dari lubang faraj bini ku, tangannya tidak lepas dari meramas dan menguli buah dada bini ku. Kali ini aku lihat bini ku dah agak kurang bermaya. Maklumlah dah dua kali dia keluar air maninya. Tiba-tiba Malek mengeluh dan menekan zakarnya ke dalam faraj bini ku. Aku rasa tentu air maninya sudah terpancut. Lepas tu Malek pun mencabut zakarnya yang sudah lebik itu.

Dengan keletihan yang amat sangat bini ku terbaring mengangkang di atas katil. Mana tidaknya. Sebanyak empat kali dia telah telah disetubuhi oleh dua orang mat bangla. Pada malam itu, bini ku betul-betul memberikan layanan first class kepada dua tetamu istimewa itu.

Kesan lelehan air mani masih lagi tak henti henti mengalir dari faraj bini ku. Aku rasa mungkin hampir secawan air mani telah bertakung di dalam perutnya. Itulah bukti jelas akan kepuasan syawhat mereka bertiga. Pendek kata, kami berempat berasa amat puas hati. Kedua mat bangla tu memanglah puas kerana dapat pancut air mani ke dalam faraj bini aku. Bini aku juga cukup puas dengan penangan gagah kedua lelaki tersebut.

Malam itu, aku sorang yang tak dapat puaskan nafsu. Namun hati aku puas kerana segala hutang piutang aku dengan kedua mat bangla itu terlangsailah sudah. Secara tak langsung, serupalah kalau dikatakan bahawa aku telah melacurkan faraj bini aku bagi tujuan tersebut. Tapi yang lebih seronoknya, bini aku itu tidak langsung menyedarinya. Pada anggapan bini aku, ianya adalah semata mata kepuasan nafsu syahwat. Puas sungguh hati aku dengan kejayaan misi serampang dua mata tadi. Hadiah harijadilah katakan!

Pada kira-kira pukul 12.00 malam barulah kedua mat bangla tu balik. Berguni guni terima kasih yang mereka ucapkan pada ku. Sambil itu mereka sempat berbisekan pada ku, "Bestlah bini abang. Bila boleh kami pakai lagi? Bayar pun tak pa!"

"No hal punya." jawab aku selamba aje.

==akan bersambung

4 comments:

Gila.Jual bini.Bagus pi mampos.

hampir sama dgn bini i cuma bini i main dgn ex bf dia sebelum kawin je

Kalau masih berminat email aku suami_muda_gersang@yahoo.com share ape yg ptt..

Post a Comment