Thursday, September 4, 2008

Ritni, Datin Dan Aku

3

Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Selepas melalui jambatan Empangan Tasik Banding. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahu jalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan.

"Encik boleh tolong? tayar kereta saya pancit. Jelas wanita itu, belum pun sempat aku bertanya. "Boleh, ada toolnya?" Tanya ku inginkan kepastian. Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. "OK, siap." kata ku.

"Nama saya Julia". Kami bersalaman. "Saya Yus.Yusri" Halus tangannya. Dari tas tangan dihulurnya RM 50 kepada ku. "Tak payahlah puan Julia, saya tolong ikhlas." Puan Julia sendirian nak ke mana." sambung ku lagi. "Saya dari Pekan Grik tadi, kawan saya tunggu di Rest House sana tu." Dia menuding jari ke arah jabatan Tasik Banding yang ku lalui tadi. "Ini kad saya, ada masa telefonlah." Dia bergerak ke keretanya. "Terima kasih atas pertolongan" sambi tersenyum, manis senyumannya. "OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi." Keretenya bergerak meninggalkan aku.

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Julia Raof, Pengarah Urusan.... Lia Beutique House Production. Damansara Utama. Lengkap nombor telefon pejabat dan rumah. Patutlahlah fesyen pakaiannya macam mak datin. Orangnya masih boleh tahan, masih kiut miut lagi. Mungkin usianya sekitar 35 ke 40 tahun. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Dadanya bidang, Punggungnya.... ahh dia isteri orang. aku mematikan khayalan.

Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Julia. Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Untuk ke Kuala Lumpru aku memilih menaiki bas. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Sampai di Pudu Raya jam 5 pagi, masih awal. Aku lepak dulu atas bangku di Pudu Raya. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Julia denga handphone yang aku bawa. Harap-harap ada jawapan. "Hello, Rumah Puan Julia?" "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. "Saya Yusri dari Penang." "Apa sih, mau saya kejutkan Datin." OK. OK. nanti saya call balik. bye" Aku matikan punat handphone. Mak Datin rupanya.

Aku ke gerai bersarapan ala kadar. Lepak semula di bangku. Nak ke Hotel tempat seminar. Pendaftaran jam 2 petang. Lambat lagi. Tepat jam 8 aku call semula. Pangilan ku dijawab. "Hello," Lembutnya suara. "Hello, saya Yusri dari Penang," "Bila sampai?" "Pagi ini." "Datang seminar, seminggu." "Di Sharmila Hotel.' "Menginap di mana?" "Tak tahu lagi." "Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres." "Ya, saya tungu." Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik.

"Hai Yusri! Wah makin hansem sekarang." Apa khabar orang Penang. "Datin apa khabar." tanya ku balas. "Iss. tak perlu berdatin -datin panggil Ju sudah cukup." Wajahnya cantik disolek , bertambah anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. "Yusri dah sarapan?" "Sudah." Kata ku. "Ok, kita ke rumah saya," Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual.

Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, "Silakan masuk. Rumah orang bujang." Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Julia tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. "Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar." Itu pun kalau Yusri sudi." Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Baik hatinya.

Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. "Kenalkan ini Ritni." Kami bersalaman. "Saya Yusri" "Saya Ritni" "Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik." "Tak payah susah-susah Datin." "Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa." Lagi aku tak faham. "Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul.

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Seminar tamat jam 5 petang. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini."

Lembut tuturkata Ritni. Di capainya beg aku dan dibawa masuk. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. "Datin, mana, belum balik?" Aku memulakan perbualan. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan.

Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Mandi dan aku sarungkan kain pelikat. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Aku on vcd. Adegan sex. Pelakunnya satu wanita dengan dua lelaki. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa.

Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Rengektan makin kuat dari pelakun wanita bila satu batang menerjah lubang pantat dan satu lagi menerjah lubang buntut. Tiba tiba Pintu bilik aku diketuk dari luar. Cepat-cepat akan matikan vcd. Ritni masuk, aku tersenyum. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. "Ritni mahu tonton." Ahh. malu. ngak mahu Ritni."Mana bisa tonton bersama lelaki." Ritni takut Datin marah ke?". tanya ku menduga. Batang ku masih menegang, keras.

"Tidak ahh, Datin juga menontonnya." " Oh, gitu." Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya." "OK, lah, cuma sebentar aje." Vcd dimainkan semula. Kami berdua duduk di sofa. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Menerjah masuk hingga kepangkal. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa... aaaaa..... aaaaa berirama. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah.

Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Mata Ritni layu, kegairahan. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. Kain sarungnya aku lodeh ke bawah. Seluar dalam terlurut bersama kain sarungnya. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. kelabu kemerahan. Ritni memejam matanya rapat, Nafasnya kencang.

Adegan vcd hilang terus. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, " Bang Yusri..... aaaaaa.... Ritni tak tahan deh" Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus..... cepat masukan bang. Ritni ngak tahan lagi. Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Air pantat Ritni semakin banyak. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk.

Sekali tekan terus bolos. Punggung Ritni terangkat. Rengekkannya semakin kuat. "Bang Yusri...!. Teruskanlah...!" Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Terasa batang ku digerip lubang pantatnya. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Nikmatnya lubang pantat minah indon ini. Aku terkulai di sebelah Ritni. Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Julia balik aku pun dah tak sedar lagi.

Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Julia hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres.

Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang.

"Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain." Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit yang dicubit Ritni. "Yusri nak tengok filem apa. " Tanya Datin lembut. "Heavy movie" kata ku. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih.

Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Datin yang di sebelah aku diam sahaja. matanya terus ke vcd yang sedang di,mainkan. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat.

Tangan merayap kelangkang Ritni, Rikni membiarkan. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku. Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin merapatkan badan dan bersentuhan dengan ku.

Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Tundun menonjol kehadapan.

Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Lindah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali ini Datin merengek halus, "Teruskan Yus.... sedapnya. Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan Ritni kulum puas. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak tahan ni.

Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. "Aaaaaaa...... aaaaaaaa". Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni .Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku menahan kesedapan. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat beberapa kali.

"Yus masukan... Ritni ngak tahan". Aku biarkan Ritni meminta batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke lubang pantatnya. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin dan sempit di dalam. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan.

Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air.

"Yus... please, Tekan kuat, aaaaahhhh..... uhuhhuhhuhh". Datin mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni, menonggek menanti batng butuh ku masuk. Aku sorong tarik beberapa kali terasa sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang-goyang. "Aduh sedapnya Yus.." Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin.

Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam mata menahan ngilu. Datin tersandar di atas sofa. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.

Terima kasih daun keladi Datin Julia. - ABO 99.

Dapat Pantat Brunei

6

Kisah ini berlaku ketika aku menuntut di United Kingdom. Pada awal peringkat aku disini, semangat aku berkobar kobar utk belajar. Al maklum la, baru baru sampai. Selepas 2 atau 3 hari, nafsu aku mula memuncak muncak. Batang aku asyik meronta ronta. Aper taknya hari hari menyaksikan gelagat mat saleh melakukan maksiat di depan mata aku. Oleh kerana tak tahan melawan penangan nafsu aku aku mula mencari ikhtiar utk membuang air yg udah bertakung dalam kepala aku nie.

Pucuk dicita ulam mendatang, semasa dalam kelas lecturer,math aku bercerita la kat kitaorang semua yg tak lama lagi ader minah dari Brunei akan sampai dan belajo sama kat college kitaorang. Sebelum dia sampai aku udah berfikir macam mana rupanya orang Brunei. Dalam hati aku udah memikirkan adegan adegan seks yg paling hard core aku nak buat dgnya.

Sebelum nie pun aku dah mendengar cerita dari kengkawan aku yg balik dari uk yg budak Brunei boleh dikatakan mengamalkan free seks. Pada pengamatan aku sendirila bukannya aper, budak Brunei nie jadi camtu sebab, kat negara diaorang (Brunei) diaorang tak leh enjoy sangat. Korang tau la Brunei macam maner, tak sehavoc maner.

Kiranya culture shock la. Ini bukan aku mereka cerita ker, tapi base on experience aku sendiri la. Ok la sambung balik pasal budak Brunei tu. Selang beberapa hari budak yg sibuk aku cerita nie pun sampai, mula dia sampai aku la budak Malaysia pertama tegur dia, aku dah tau budak Brunei English sure power punya. So aku pun speaking English la walaupun berterabur.

1 st aku Tanya dia, excuse me …are u malay??? Cehh macam bagus jer aku speaking omputih. Lepas tu dia jawab la yes I’m Malay… aku pun intro la diri aku kat dia. Past tu aku kenal kan la dia ngan kengkawan aku. Dalam pada waktu yg sama ader la jugak kengkawan aku yg syok kat dia. Aper boleh buat lubang pantat ader satu yg syok kat dia ader berbatang batang. So terpaksa la gunakan segala ayat yg aku ader..

Lupa lak aku nak story pasal body dia. Macam mana korang nak imagine kan kalau aku tak cerita. Ok la dia nie tak la tinggi sangat. Almaklum orang asia, rambut pendek paras bahu. Tetek tak la besar maner. Tapi stim jugak la batang pelir aku bila tengok tetek dia. Punggung dia tak la besar maner tapi, pada pandangan pertama aku kat punggung dia, aku dah tau dia nie dah kena fuck nie. Punggung dia dah roboh la. Tak macam anak dara. Start dari tu aku mula la berkawan ngan dia. Aku selalu la pergi kat rumah dia dan membuat anak + dosa. Land lady rumah tu minah saleh, udah tentu la sporting tak kisah aku nak keluar masuk.

Cerita masa mula mula aku nak romen dia la. Mula mula pekara nie berlaku kat rumah sewa aku. Mula mula ramai jugak kengkawan aku lepak dalam bilik aku. Aku pun naik boring , bila la kengkawan aku nie nak blah? maner tak nyer, batang aku dah meminta minta utk dibelai.Lepas beberapa jam member aku pun blah. Masa dalam bilik tu , budak Brunei tu tengah baring atas katil aku. Aku pun dah naik stim tengok body dia. Maklum la dah lama tak dapat pantat. Dulu kat Malaysia hari hari aku main pantat bohsia.

Korang tau jer la kat Malaysia nak carik pantat senang. Kat sini pantat mat saleh memang banyak tapi udah tentu la bolos. Aku pun mula la step pertama aku. Dengan slow aku pun baring atas katil aku. Aku pun borak la entah aper pun aku tak ingat tapi nafsu aku masa tu dah macam ribut taufan. Rasa macam nak gempa bumi dibuatnya kekuatan nafsu aku boleh dikatakan 10 kepada sekala rekter.

Tiba tiba mata bertentang mata…hehheheh korang tau jer la mata bila dah bertentang mata, mulut pun memainkan peranan. Mula mula aku pun tak tau nak ikut rentak dia macam maner. Al maklum la aku nie hard core seks dia nie soft core seks. Aku pun dengan rakusnya menyonyot, menghisap, mengulum lidahnya. Dalam pada itu tangan aku dengan sendirinya dah memainkan peranan tanpa memberi arahan. Tangan aku mula meramas ramas teteknya yg seredahana besar itu.

Puas aku meramas ramas teteknya itu. Tapi korang tau la maner puas kalau tak bukak baju ngan bra, so aku pun suruh la dia bukak baju dgn bra dia. Mula mula dia menolak, ahhhhh taktik budak pompuan. Aku dah masak la dgn taktik nie. Buat buat malu la konon aper lagi nak kencing aku dia ader dara la konon.

Cisss sumpah aku tak tertipu dgn taktik dia. Sori la beb masuk nie dah dekat 20 lubang pantat aku dah main kat Malaysia tu. Dari dara sampai mak janda aku dah rasa. Inikan budak 17 tahun nak kencing aku. Oleh kerana dia masih budak lagi, aku guna la taktik budak budak. Aku follow jer cara dia sesambil tu tangan aku masih menjalankan tugas habis dari atas sampai ker lubang pantat dia aku raba. Dan dgn slow slow aku jack dia supaya melondehkan pakaian dia.

Nampakya taktik aku menjadi dia pun dengan perlahan lahan membuka baju dia seterusnya membuka bra colour hitam dia. Tak lupa juga tangan aku pun turut membantu dia membuka pakaian dia. Lama jugak la aku jack dia supaya bukak baju dia.

Bermula la tugas aku yg baru iaitu melayarkan bahtera Titanic aku. Tangan aku macam biasa , masih megusap usap puting teteknya yg berwarna cokelat kehitaman itu. Disamping itu juga lidah aku menjilat jilat putting teteknya ,sesekali dia mengerang kenikmatan, ahhh!!! oh yeee!!! Ahhhh !!! ohhh yeeee!!!! Ahhhh.

Apabila bahagian atas sudah aku terokai macam peneroka felda di Malaysia aku mula meneroka hutan simpan budak tersebut. Hutan belantara budak tersebut tak la setebal seperti hutan di Sarawak Malaysia. Agaknya dia dah trim bulu pantat dia tu. Macam dia tau tau jer aku nak main pantat dia. Aku mula meraba raba kemaluan dia. Pada masa itu jugak torpedo aku dah berdenyut denyut ditahap maksima. Tapi aku masih mampu mengontrol torpedo aku agar tenang setenang air muka Bill Clinton menafikan skandal dia dgn Monica lewisky.

Dengan perlahan lahan aku mengangkankan peha dia agar lubang pantat dia terbuka luas seluas gua niah di Sarawak. Disebabkan dia masih budak lagi, lubang pantat dia tak la nampak terserlah besarnya. Tapi banjir kilat yg berlaku disekitar kawasan yg sewaktu dengannya tak dapat dikawal ditambah pula lidah aku memainkan peranan menjilat jilat bibir pantat dia disamping mengesan biji kelentit dia macam anjing pengesan yg sedang mengesan dadah.

Apabila aku berjaya mengesan biji kelentit dia, dengan rakus aku menjilat menggigit dan menyonyot biji kelentitnya. Nampaknya dia tak dapat menahan hentaman padu maut aku. Ini bukannya aper, ini disebabkan dedikasi aku selama 4 tahun berkencimpung dalam arena perburitan. Ini yg menyebabkan aku dengan senang mencairkan dia. Tetapi pekara tersebut terhenti disitu kerana dia hendak pulang kerumah dia.

Hampa tak terkira aku pada masa tu tak dapat ditaksirkan dengan kata kata lagi. Mau jer aku rogol dia pada masa tu. Tapi takut jugak di tuduh merogol budak bawah umur. Aku pun menghantar dia balik kerumah. Hampa aku. Tak dapat digambarkan macam mana. Bayangkan lah air kote aku boleh dikatakan menunggu masa nak tersembur, alih alih dia nak balik rumah. Aku tau dia sebenarnya sudah mencapai tahap klimaks dia semasa aku menjilat jilat dan memasukan jari aku ke lubang pantat dia. Kalu diikutkan nafsu aku mau jer aku rogol dia masa tu juga.

Tapi mengikut pertimbangan professional aku, tak lari gunung dikejar. Aku pun balik la rumah aku balik dengan perasaan hampa tetapi masih ada sedikit kepuasan dalam hati aku. Bangga jugak hati aku maner tak nyer selama ini asyik rasa pantat bohsia Malaysia jer. 1st time rasa pantat budak luar dari Malaysia.

Sampai jer kat rumah aku, aku terus jer call dia…hehhehe biasa la tambah ayat lagi. Aku cakap la ngan dia ….tah aper aku borak pun aku tak ingat…. bla bla bla bla bla… tiba tiba aku sajer jer bergurau nak tidur kat rumah yg dia port tu. Dia kata line clear sebab land lady rumah tu dah tidur. Huh aku pun aper lagi, dengan laju memandu kereta menuju kerumah dia selaju jantung aku berdegup. Huh dalam hati aku berkata “ memang rasa pantat budak Brunei la aku malam nie”….

Seperti yg diidamkan, dia memakai baju tidur berwarna ungu yg diikat kat pinggang. Dia tak memakai aper aper baju pun dalam baju tidur dia tu. Aku dah agak dah, mesti dia dah ready nak melayarkan kapal layar jalur gemilangnya. Aku pun aper tunggu lagi. Aku terus mencium mulut dia macam mat saleh cium dalam tv. Habis aku nyonyot mulut dia. Nampaknya dia tenggelam dalam ciuman aku tu. Aku pun membuka ikatan baju tidur dia, maka terserlahla dua buah gunung daik bercabang dua miliknya dan lurah dendam miliknya yg bakal aku terjah. Aku pun tak tunggu lama. Buat aper yg patut jer.

Tumpuan aku sekarang ialah lubang buritnya ajer. Mula mula aku meraba raba pantat dia agar minyak pelincir dapat keluar dan memudahkan proses keluar masuk piston aku. Lepas 5 minit aku pun dengan perlahan memasukan batang aku kedalam lubang pantatnya. Kau bayangkan betapa sedapnya apabila batang pelir aku masuk kedalam pantatnya. Terasa sedikit kepanasan pada batangku. Ini pekara biasa berlaku apabila pertama kali menjolok burit. Aku pun terus menghayun bahtera aku selancarnya, sesekali itu dia memanjat ke atas badan aku untuk mengambil alih tahta. Ahhh ahhh ahhh ahh ohhh yeee!!!!! dari atas katil, ke bawah lantai aku kerjakan dia , sesekali dia kerjakan aku.

Tapi aku memang respect la kat dia. Walaupun baru 17 tahun dia pandai memberi kerjasama yg baik. Segala skill telah keluar. Dari aku kat atas dia kat bawah sampai aku kat bawah dia kat atas, doggy style, mengiring style semua style aku dah buat aku pun surrender la . Terbitla air mata air dari lubang kote aku…. haaaaaaaaaaaaahhh puas… memang puas hati… hilang segala rasa resah gelisah aku selama ini. Dari pandangan muka dia juga aku dapat melihat kepuasan yg dia kecapi. Tapi nafsu dia masih kuat macam babi.

Pagi tu dia cerita la kat aku imiginasi seks dia ialah nak main kat dalam bath tab. Mula mula aku malas. Tetapi setelah didesak beberapa kali aku pun menurut. Terjadi la adegan seks macam mat saleh dalam bath tab. Korang bayangkan main dalam air macam maner. Masa tu posisi aku kat bawah dia kat atas masa tu tak yah romen romen dah, main sumbat jer kote aku dalam cipap dia. Best memang best la tapi seksa la aku kena henjut dengan dia. Dia best la, sebab dia duduk atas aku. Tapi masa tu aku tak rasa nikmat sangat sebab lubang pantat dia tak ader pelinciran yg baik sebab, masa tu kami main dalam air.

Habis main aku mandi dan masuk bilik dia. Dah tak der kerja, dia pun urut la badan aku dengan baby oil milik kawan baik aku yg aku pinjam malam tadi dengan nya. Kesian kawan aku. Habis setengah botol baby oil tu aku kerjakan. Lepas tu plak giliran aku mengurut dia. Ahhh aku urut sikit jer meraba lubang cipap dia lagi banyak. Dah raba raba stim plak batang aku. Main lagi.

Aku pun dah letih nak cerita, ini satu lagi aku nak cerita. Yang aku cerita nie bukanlah lakonan semata mata. Tetapi kisah benar yg terjadi antara aku dan dia Cuma aku dan dia jer yg tahu rahsia ini dan kalau korang nak tau cerita selanjutnya nak kalau teringin nak tengok gambar aku dgn dia tengah kissing (intro semasa mula nak main,lokasi dalam bilik dia) boleh lah email kat aku. Gambar main tak der la.

Tapi ini pengakuan ikhlas la dari hati aku, memang pengalaman nie satu pengalaman yg menarik dalam hidup aku, dia boleh dikatakan top ten the best seks action dalam list pompuan yg pernah aku henjut. Bagi aku juga ini merupakan kejayaan aku bagi Malaysia. Malaysia boleh!!!!! Thanks for RíííE. the Brunei girl, you know who I am, and I know who you are. Aku bagi dia óóóó.

Dapat Kak Long

0

Saje nak cerita kisah lame....
Dulu aku tinggal kat rumah mak angkat aku. Dia ada sorang anak lelaki dan dua orang anak perempuan. Sorang kak long... seksi dan pandai begaye. Sorang lagi tu tomboi tetapi cun jugak.

Aku agak rapat yang tomboi tu tapi kak long ni, bile malam aje pakai baju tido jarang ... aku pun elalu gak perati tapi diam-diam aje le..

Satu malam sedang aku tido dalam bilik, aku lihat terang semacam aje kat ruang tamu... Aku intai dari celah pintu bilik. Peh! Aku lihat kak long sedang tengok cite blue.. sorang-sorang! Kejap-kejap dia pegang cipap die.Basahle tu.. kata hati aku. Aku berdebar debar jugak. Tapi aku tak berani gi kat dekat dekat...

Sampai lah cite tu abis. Aku mematikan diri takut die tahu. Selepas die masuk bilik (biasenya die tidak kunci ), aku tunggu dalam 30 minit..lama gak! Hati aku bedeba-deba, macam nak gi intai ape die buat klepas tengok cite tu. Ake pong beranikan diri. Pelan-pelan aku jalan . Mana lah tahu nanti ahli keluaga lain tau.. mampos aku.

Aku selak daun pintu pelan-pelan. Cehhh... Dia lena tido.Hampeh ! Baru aku nak berpaling.. terperasan lak aku yang die tidor telentang. Sebelah die adik die yang tomboi tu. Aku pun dikuasaai nafsu... teruslah aku gi tengok kat dekat-dekat. Aku latak tang aku atas cipap die. No respon. Ni dah baik. Aku beranikan lagi.. masukkan tangan aku dalam baju die dari bawah. Kini tangan kau atas seluar dalam aje. Peh laju jantung aku tu. Syok pun ade takut pun ade.

Aku cuba selit kat dalam seluar die.. masih berair beb... Aku cari kelentit die, aku usik-usik. Alamak! She's moving.Tak berani aku nak begerak. Aku pun mematikan diri aku. Tangan Aku masih kat cipap die. Lepas tu die diam lagi. Aku pun lagi lah main die punye kelentit. Puhhh Syok giler first time lah katakan...

Lama-lama makin basah pulak. Aku cuba jolok sikit ke dalam, tibe-tibe die tarik punggung die. Bederau darah aku. mampos! kata hati aku.

Die pegang tangan aku. Aku tak tahu cakap ape dah. Dam hati aku, Habislah. Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau die bagitau keluarge die. Die tarik aku ke dapur. Die suruh aku duduk atas kerusi. Lepas tu die diam sambil ambil air suam dan minum. Die tanya aku apa yang cuba aku lakukan. Aku takut.. aku pun minta maap. Aku rayu die jangan hebohkan.. Aku macam nak nangis aje.. tetiba dia datang kat aku dan pegang tangan aku lalu diletakkan kat cipapnya. Dia kata die tak marah kalau aku cakap terus terang. Aku diam aje.. takut kalau itu hanya lah jerat semate.

Die lurutkan seluar keciknya sambil menaikkan bajunye ke atas. Hulamak.. nak tesembul mata aku tengok cipap perempuan buat kali pertamanya. Dia suruh aku buat macam dalam bilik tadi. Aku pandang die.. die pejam mata sambil menganggukan kepala.

Akupun ape lagi. terus menggentel... Die mengerang tapi angat pelahan.takut orang lain dengar kot. Aku tak peduli lalu kujilat dan masukkan lidah aku kedalam laur cipap nya. Sedap siot! Tangan dia tarik kain sarong aku ke atas..tepacak lah senjata aku yang memang keras.

Aku tengak die semacam aje. Lepas itu die tolak kepala die.Die cakap "kak long ndak" Tak sempat aku cakap dia terus duduk atas senjata kau dan cuba masukkan ke dalam cipapnya. Susah jugak fikir aku.. tapi aku tak nak tanya. Tetiba senjata aku jadi panas. Dah masuk rupanya... Hmmmmmm sambil lidahnya menjilat bibirnya. Dia terus duduk atas aku sambil menggoyangkan punggungnya.

Shhhh....... ummphhh, itu aje yang keluar dari mulutnya. Aku pun tak tahan jugak. Lalu aku hentak kuat-kuat... dia peluk aku lagi kuat semacam aje. Dalam aku bingung tu, tibe tibe gerakan die tambah laju. Aku jadi tambah sedap..sedap betul! Syurrrr tepancut aku penye dalam cipap die. Die pun berentikan gerakannya sambil memelukaku dengan kuat dan rapat. Lepas tu, dia bangun sambil senyum kat aku. aku tengok kat anu aku ada darah... Aku tak paham.. Kak long kata dia dara lagi.. Die tanya aku puuas tak... aku kata aku nak lagi.

Die terus baring atas lantai. Kali ini aku tak tunggu arahan die .Terus aku masukkan batang aku dalam cipapnya. Peh.... paham-paham le ye..

Malam tu aje kite orang main empat kali.. Aku dah tahan dah ni. Kak long la ni pun tengah hisap batang aku. Peh tak tahan beb.. aku blah dululah..Dah tahan...ok gua chow!

Dapat Juga Akhirnya

4

Ini sex pengalaman aku. Nama panggilan ku “D”. Aku berkerja di bahagian IT. Dalam satu department banyak section yang berkaitan dengan section aku. Aku pasti berurusan dengan sesiapa saja dengan section yang lain. Kebanyakannya section aku berhubung kait dengan section server, kalau server problem pasti aku akan dicari untuk sama sama troubleshooting.

Section nie.. ada gadis melayu berperwatakan yang menarik minat aku untuk didekati. Gadis nie.. seorang isteri yang dah beranak dua, umur dia lingkungan 30'an. Nama manjanya "ida", itupun aku seorang saja yang panggil. Aku dah lama mengidam dengan bodynya.

Ida seorang gadis yang kecil molek dan mempunyai tubuh yang padat ( montok) dan buah dadanya yang bulat, sebulat mangga epal yang selalu ku perhatikan bila dia lalu di hadapan ku. Ramai kawan kawan sekerja geram dengan buah epalnya, dan terbawa bawa ke mimpi fuhhh bestt...!! Member aku zai pun stim kat dia.

Zai tanya aku kalau dia bagi hisap nak tak ? Hoi.. orang bodoh aje yang tolak tau….!!! Aku dan zai ketawa..

Sebelum Ida khawin, dia syok kat aku, banyak kali dia cuba try aku ajak aku keluar bersama. Tapi bila aku dah bersedia nak keluar, Ida pulak dapat tahu yang aku dah kawin dan ada anak. Ida nampak kecewa dan malu pada aku, ida sangka aku masih single. Dalam pada itu aku cuba berbaik baik dengannya, tapi.. ida cuba menjauhkan dirinya. Sehingga ida berkahwin dengan pilihan orang tua, umur lingkungan 40an.

Ida sungguh bersopan dalam semua segi samada berpakaian, tapi mulutnya lazer… sikit. Kadang kala ida nie.. buat aku sakit hati, bila ada problem pasti dia tuduh section aku yang berproblem, tanpa nak check server dia terlebih dahulu. Dengan sebab itulah saya selalu berdendam dengan ida.

Aku selalu berkata dalam hati, "kalau aku dapattttt …. pasti ku sumbat kote ku ke dalam mulut kamu tu, supaya tak lazer lagi.

So… aku kacau ida dengan panggil manis dan memuji. Disebabkan ida dah kawin… ida tak kisah pun dengan kata kata ku ….

"Ida, bila tidur malam lena tak?"

"Ehhh... kenape lak….!!!" Suaranya macam pelik.

"Bukan ape.. selalu ke… kena kacau bila tidur...!!!" (maksudnya suami dia kacau laaa.. sebab nak main...! )

Tapi ida hanya mendiamkan diri aje.. lama lama dia dah lali dengan kata kataku, kadang kadang dia layan juga. Ida nie selalu membuat aku stim dengan bau minyak wangi yang dia pakai bila dekat dengannya. Dah lama aku mengidam kan Ida nie.. stim sendiri laa nampak gayanya sebab tak mendapek.

Hari sabtu group aku berkerja, sesampai saja ida sergah aku, minta tolong check network connection, ade problem ke tidak...! Ida sungguh cantik dengan penampilannya hari itu. Dengan sepasang kemeja sutera yang labuh menampakkan buah mangga epal sungguh bulat.. korehhh zakarku.

Aku seperti biasa check section aku dan ida section dia. Problem nie.. belarutan hingga habis waktu kerja (half-day), aku sama sama cuba menyelesaikan problem nie.. Ida nampak keletihan dan lemah aje, aku cuba bersembang sembang dengan nya supaya dia tak boring.

"Ida..! awak tak sihat ke?"

"Sihattt...!" Ida menjawah lemah aje ..

"Anak sihat ?"

"Emmm…. sihat !!"

"Nampaknya kita balik lambat nie… suami you tak kisah ke ?" aku tanya lagi.

"Suami I tak ade !!!" Aku terkejut…

"Pergi mane?" aku bertanya lagi.

"…Oustation laaa..!!!"

"Ohh habis you sorang bila malam ?"

"Emmm anak ade.!!"

"Lame ke dia outstation ?" Aku tanya lagi.

"…Dah dekat dua minggu lebih kat sabah.!!!"

Lepas tu aku diam.. mecari idea nak cerita… Bilik sever nie, penuh dengan rack yang rapat rapat dengan jarak antara rack 2 kaki persegi, dan jauh ke belakang. Aku dengan ida sama sama dekat, dan rapat. Selalu sangat berlaga tangan dan terlanggar badan dengan aku. Ida pada awalnya.. semacam aje.. tak selesa.. lama lama dia relek o.k.

Aku pada awalnya tak ade rasa ape ape cuma perhatikan bodynya dari belakangnya. Minyak wanginya semerbak menusuk hidung aku.

"Ida !! minyak wangi ape awak pakai nie"…

"Alaaa biase aje!!!"

"Best baunya !!! Tentu mahal nie..!"

"Alaaa murah aje!!!"

Nampak gayanya Ida mood dia o.k sembang dengan aku, sambil tangan menaip di keyboard computer server. Di belakang aku ada meja kecil muat aku seorang duduk, dan tetap rapat antara aku dengan ida.

Aku duduk sambil memerhatikan body ida. Tapi ida tak selesa bila aku duduk sebab selalu sangat ida terlanggar lutut dan kaki aku.

"Sempit la…D !!! Wwak berdiri laaa…."

"Oppp sorry laaa….." Aku pun berdiri sambil Ida meneruskan lagi kerjanya configure
server.

Lama aku kat belakang dia sambil perhatikan bodynya dan menjeling buah mangganya.. aku dan mula syok. Stim gila aku…. bestttt.

Zakar ku mula menegang…. sesekali tergesel kat ida…. aku buat relex aje…. sambil memerhatikan ida berkerja. Ida macam tak kisah aje… Zakarku dah menujah seluarku hingga nampak membukit tinggi.

Ida pada awal tak kisah, tapi mula rasa macam tak selesa.. aku pun risau juga tapi buat macam tak ade ape ape sambil bertanya itu dan ini dan ida mengerak- gerakkan bodynya dari aku. Macamana pun ida tetap bergesel dengan aku, sebab tempat sempit sangat. Lama lama ida macam biasa.. dah tak kisah. Zakarku tetap membukit, sesekali tersentuh punggung ida… tapi ida relex aje… mungkin tak ade ape ape kot… aku pun relex juga.

Tampaku sedari zakar aku dah menusuk ke dubur ida.. ida relexx je.. sesekali bergerak lembut. Zakarku berdenyut denyut … ida pula masih relex seakan merelakannya. Aku jadi STIM gilaa…fuhhh best siol…ida resah sambil bodynya bergerak perlahan menekan zakarku…

Aku pun relex.. biarkan aje.. sambil bercerita melayan perasan ida. Body ida agak agresif perlahan lahan bergerak menekan zakarku. Zakarku berdenyut denyut… fuh best laaa.. kalau ikut kan hati nak kusondol aje jubur ida… tapi aku relex aje… fikir nak makan lama niee.. Sambil aku bertanya kat ida...

"Lama lagi ke nak settle ?"

Ida lambat menjawab soalan aku…..

"Aaa…apee dia D...?"

"Takde laa…saje tanya lama lagi ke ?"

"Tak lah lama... lebih kurang setengah jam lagi…."

"Oooo.... OK" aku menjawab pendek.

Aku dapat rasakan masa aku tanya ida tadi…tentu dia tengah khayal atau syok.… Aku apa lagi terus agak keras sikit.. sambil menekan nekan kejubur ida dengan perlahan lahan.

Ida semacam respon aje… sambil mengoyang goyang perlahan juburnya. Lama juga aksi niee… Aku terdengar ida seperti menyedut air liur dan menarik nafas panjang mengeluh.

"Uhhhh…shrppp…fuhhhhhh" ..sambil nekan ke zakarku dan meninggikan juburnya tepat ke zakarku.

Aku beranikan diri… buat buat tersentuh peha ida… sambil memandang ke muka ida….

Fuhhh real laa….. ida pejam mata.. mungkin dia memang tengah syok nie…. Aku mula melurutkanku tangan ku ke peha dia… dari atas ke bawah dengan perlahan lahan. Ida seakan memberi respon yang baik dengan mengoyangkan jubur kat aku dengan kuat dari biasa….. Ida berdegus perlahan...

"..Ughhhh… ughhhh ughhh…. srppp…. srppp….!!!" dan goyang agak kuat sikit.


Aku terus meraba perlahan terus ke mangga epalnya…. fuhhhhh best…. ida tersentak …tapi memberi respon yang baik dengan mengeliat perlahan… dengan berdegus...

"….Sssrrrrr srrrrpp….!!!" Tekanan juburnya ke zakarku agak kuat…. supaya memberi kepuasan kepadanya.

Aku terus dengan aksiku meramas mangga epal ida yang kenyal keras itu dengan lembut sambil mengigit telinga ida yang dihalangi kain tudung. Ida mengeliat lembut… sambil tangan aku cuba masuk kedalam baju ida..

Fuhhh… bestttt besar mangga epal… penuh tapak tanganku. Sambil kuramas ida mengerang perlahan…. seperti meneran taik.

"Uhgghh….ughhrrr… grrr …!!!" dengan nafas panjang…

"Emmm emmm emmm …." Tanganku cuba mencari batu mutiara ida.. yang mula timbul…lalu ku gentel dan picit perlahan lahan…… ida dah tak keharuan… Mengeliat sambil megerang …

"Grrrr uhhhhh…uhhh …srpppppp....!!!" sambil tangannya mengaru garu dipehaku.

Sambil zakarku ditekan ke dalam jubur ida. Dengan kadar segera aku buka kain tudung dan butang baju ida… sambil tangan ku sebelah tak lepas meramas mangga epal ida……

Aku terus menjilat leher dan telinga.. membuatkan ida mengerang kuat sikit sambil mata pejam menikmati… mulut mengerang dengan hafas yang tak keharuan…. Sebelah tangan ku perlahan merayap ke farajnya sambil lidahku menjilat kelubang telinga dan tangan lagi satu meramas mamgga epal….. ida seperti terkejut dan mengigil dengan bunyi mengerang tersekat sekat.....

"Ggrrrr…uhhhhhh ...uhhhh uuuuhhhhh uhhhhhhh srrppppp……."

Tangan ku menekan perlahah lahan di alur pantat mencari mutiara merah…. terasa lembab sekitar pantat ida ….sambil tangan ku meramas ramas perlahan lahan ……ida menekan agak kuat lagi ke zakar sambil mengoyang jubur…fuhh ahhhhh uhhhh best betulllll...!!! kata hatiku

Tangan ku cepat membuka kancing seluar ida dan terus londeh kan saja. Tapi masih ditutupi oleh kemeja yang labuh…. Tanganku meramas ramas pantat ida…. ida megeliat dan berdengus laju.. ughhh.. ughhh ..ughhh ughhh …ohhhhh sambil menghirup air liur nya sendiri…. aku cuba memusingkan badan berhadapan dengan ku… ida seolah olah malu dan menutup mata…… fuhhhhhhh besarnya buah mangga ida… bulat dan mata puting merah kehitaman ..aku terpegun....

Aku terus dan hisap dengan rakus hingga ida meramas ramas kepalaku dalam lemas kesedapan. Aku sememangnya geram pada mangga epal ida aku gigit sepuas puasnya sehingga ida kejang dan megerang kuat ggggggrrrrr oooohoohh grrrr uhhhh uhhh srpppppppp...! Agak lama ku kerjakan buah mangga ida…..

Setelah puas aku mengerjakan magga epal ida …perlahan lahan lidahku menjilat dari atas kebawah sambil mengarahkan ida duduk diatas meja. Aku terus mengigit faraj ida yang masih berseluar dalam.. sehingga ida terangkat angkat punggungnya….. ahha ahha ahhh…. sambil mata ida pejam dan meramas kepalaku.

Aku perlahan lahan menarik keluar seluar dalamnya dan aku memperbetulkan kedudukan dan sambil membuka kangkang dengan mendepakan kedua belah kaki seluas mungkin. Fuhhh tembamnya sambil melihat keindahan faraj ida. Lidahku tak sabar terus mencari mutiara merah ida. dengan rimbunan hutan yang agak tebal yang dibasahi hujan mazinya, lidahku terus mencari cari mutiara merah dicelah celah rimbunan.

Bau aroma kegemaran ku mula menusuk hidung dan aku terus benamkan mukaku ke faraj ida. Suasana hutan ida nie…. agak lembab selepas air mengalir perlahan dengan baunya agak kurengg….. sikit. Tapi apa nak kira ….air geli naik kepala ku jilat… sepuas puasnya sehingga ida merenggek renggek ..

Aahhh aaahh aaahh aaah ohohoh ohoho o srrpp srrp kesedapan… dengan jilatan
ku nie… Ida yang mengerang manja….. tangannya meramas kepalaku yang tak sakit dengan kuat sambil mengigil gigil .

Aku tahu ida sudah berada di puncak kenikmatan dan aku terus kan jilatanku dan sedutanku dibiji kelentitnya dan mejilat dilubang jubur ida yang dah berlendir air mazai dan air liurku.

Ida mengerang megatakan perkataan bbbbbbb eeeeeee sssssss tttttttttt... tersekat sekat.

Setelah puas.. aku menarik ida turun dari meja… dan mencangkung sambil zakarku bagi kemulutnya…. Mata ida pejam dan tertutup rapat cuba tidak meghisap zakarku….. perlahan lahan zakarku mengosok di tepi telinga dan mulut ida… Akhir mulut ida terbuka luas dan aku terus memasukkan zakarku ke dalam…

Ida tersentak dan cuba menarik keluar. Tapi aku menekan kepala ida dan ida seperti tersedak dan mengigil. Penuh mulut ida dengan zakarku seperti minum botol susu yang masih ada setengah lagi tak masuk. Ida seperti lemas dan lama ku biarkan zakarku didalam mulut ida…. Akhirnya ida seolah olah boleh menerima zakarku didalam mulutnya. Perlahan lahan aku menyorong keluar masuk dari mulut ida…..

Fuhhhhhh.. sakit laaa….! Rupanya ida tak pandai hisap kote…. Sakit zakarku kena gigi dia. Tapi tak pe…. sodap punya pasal ….air geli naik kepala kutahan jua…. nampaknya ida dah boleh tahan dengan zakarku yang besar botol susu nie…. kata hatiku!!!!

Air liurnya meleleh bila ku sondol lebih sampai ketekak ida …… meronta ronta kelemasan…. fuhhhh besssttt. Aku menarik keluar zakarku keluar dan membiarkan ide membelainya…. macam makan icecream.

Ida bangun dan duduk dimeja aku melayan buah maggga ida dan farajnya…… sehingga ida meggerang…. Aaaaaaaahhhhh… Aaaaaaaahh….. Aaaaaaa grrrrrrr…. ooho ooohh srrrp…. srrrppp. Pelahan lahan kepala zakarku menusuk ke dalam faraj ida….. tersentak ida dan terangkat punggungnya ke atas dan menggerang kuat lagi….. ahhhh uuuuhhhh ahhhhhhh uuuuuhhhh rrrrghhhh uuhhhhhhh pleassseeee memenuhi sekitar bilik server…

Ida mengerang kegahairahan Ketat betul ida punya faraj …… hatiku berkata…..

"Anak dua orang … tapi barang masih baaaik… fuuhhh…….. ketat pulak" mungkin kote suaminya kecil dan pendek, aku punya besar botol susu patutlah dia tersentak. Memang nikmat zakarku dapat berkabung didalam faraj ida nie…. sendat dan padat.

Aku mendayung dengan perlahan ida tercungap cungap dan mengeluh aahhha ahhha ahahha ahhhhh dan meminta aku perlahan rentak… tapi aku meneruskan tampa memperdulikan kesakitan yang di harungi faraj ida…… ida mengerang....

"Ummmmmm …yessssss aaaaahhhhhh D D D D D D.....!" memanggil namaku sambil zakarku rasa bagai nak tercabut dengan kemutan hebat dari ida. Aku rasa dah tak berupaya lagi aku menahan nikmatnya.... aku

"Aaah….. aaaahhhhhh …..aahhhhhh.....!" Fuuuuuu best tttt oiiiiii.

Puas zakarku keluar masuk kefaraj ida, zakar ku mencari pintu kedua ida, perlahan lahan aku menekan ke dalam lubang jubur ida… ida menjerit tergamam dengan suara tersekat sekat…..

"Jjjaaannngan ppppleeeasee…..!" Tapi aku tetap menerus tampa memperdulikan ida. Kepala zakarku dah tenggelam di dalam jubur ida….. fuhhhhhhh ketat beb…..! Itu pun baru kepala je…

Aku tekan perlahan ida mengigil tersentak….

"uuhhhh Uhhhh noooooo...!"

Zakarku masuk suku kedalam lagi.

"Ppppleeeeeaaaaseeee....!" Tapi aku tetap ganas nak teruskan….

Perlahan lahan aku menekan sambil ida mengoyang goyang punggungnya seolah olah cuba menyesuaikan zakarku. Perlahan lahan ku tekan hingga hampir setengah lagi ida mengigil ….

"Uhhh uhhh uhhh uhhh uhh uhhhh...!"

Suara ida membuatkan aku stim gile. Dengan hentakkan yang kuat, zakarku masuk sepenuhnya ke dalam……. ida mnjerit....

"Aaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh aahhhhhhhh....!"

Aku membiarkan selama yang boleh didalam jubur ida ……. Ida sendiri cuba mengoyang dengan ghairah, aku membantu dengan menyorong tarik dan keluar…. fuuuuuuuhhhhhhhhhhh beeeesssssssstttt…… Ida seolah olah suka dengan bunyi ciplap ciplap ciplap………aku mendayung dengan agak laju.. ida merengek rengek sambil berpaut dengan bahuku….

"Uhhhhh emmmmm uhhhhh aaahhhhhhh……!"

Setelah puas ku kerjakan jubur ida…. aku terus memasukkan zakarku sedalam dalamnya kedalam pantat ida pulak dengan tampa sebarang isyarat………Ida menjerit terkejut dengan kuat sekali....

Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh....! " Tampa meghiraukan keadaan sekeliling…

Aku hampir klimak dan terus sondol jubur ida sekali lagi dengan sekuat kuat…..ida menjerit sambil meronta ronta …..

"Noooooooooooooooooooooooooo....! Aaaahhhhhhhhhhhh...!" Sehingga akhirnya aku terpancut ke dalam jubur ida…..dan ida mengigil gigil dan mencungap cungap……

Ida dalam pelukkan ku sambil mencium mulutku dengan ganas…….. Zakarku masih lagi di dalam jubur ida.. terasa panas air mani ku yang bersepai dalam lubang tu………

Setelah lama berkabung aku menarik keluar zakarku dengan laju…. Fuhhhhhh ida terkejut. Air mani membuak buak keluar dari juburnya sambil aku menyapu dengan seluar dalamku.

Ida kelihatan letih sambil membetulkan bajunya dan senyum malu pada ku.. Aku terus menciumnya dengan manja… Apabila kami dah siap berpakaian.... aku dan ida pun menuruskan kerja yang dah hampir nak selesai..... sambil aku peluk ida dari belakang.

Semenjak dari itu ida selalu senyum dengan ku dan aku selalu meramas mangga ida bila orang tak nampak.. dan menepuk punggungnya ….ida suka dan tersenyum….

Aku masih menantikan bilakah peluang kedua ku……..!

Dapat Cipap As

1

Kali ini aku nak cerita pengalaman terbaru aku. Bukan terbaru jugak la, it was happened last year, September. Masa tu aku kena buat out station kat JB. Jumpa sorang client dari Singapore…….Cerita aku bukan pasal client Singapore tu…ader cerita lain. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan As…….(aku cuma panggilnya As). Actually As ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Kita student SBP dulu ada ocassion tahunan yang kita panggil PPM.

Masa tu aku wakil sekolah aku (tak payah mention ler debate ker, basketball.) dan As pun wakil sekolah dia. 1991, masa tu PPM dibuat di sebuah sekolah SBP kat Kelantan. Budak2 SBP yang pergi masa tu tengah famous ngan Demi Morre la (syed putra ader, stf ader, macam-macam), Julia Rais la (sapa ingat budak sains selangor tu) dan ntah sapa-sapa lagi. As ni aku perhatikan sejak aku terjumpa dia hari kedua or hari ketiga pertandingan, aku pun dah lupa.

She's something. Agak famous masa tu. Malangnya pula aku ni bukan star kat pertandingan tu. Cuma nak cukup korum jer….heheheheh. Cuma malam terakhir tu, bila ada persembahan or..Malam perdana what, aku ada kesempatan untuk rapat dengan As. Sejak malam tu kitaorang jadi rapat.

Sekolah aku semua balak kan, then sekolah dia pun semua pompuan, mungkin sebab tu juga kami jadi lebih2 rapat. Malangnya lepas SPM, aku dengar As dapat offer pergi oversea, buat acc. Aku pula buat matrik kat sini jer….makin lama kami makin senyap…dan aku lost contact ngan As….. Sorry, panjang sikit mukadimah. Bukan apa, sebab As ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That's why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi.

Dipendekkan cerita, As ajak aku Dinner ngan dia malam tu. As pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t'shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta As menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku.

"Tak nak singgah dulu, " pelawaku sambil-sambil..mana tau kan.

"Okay jugak…boleh I rest kejap….." katanya sambil tersenyum manis.

Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa As memegang lenganku erat.

Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. As yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba As memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku.


As kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku. Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu..

"Aaahhhhhh.." As mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya.

Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. .

Dengan buas aku mengulum lidah As yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang... terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan... dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. As mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas As semakin mendesah…..

Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama... kedua...dengan tangan sedikit gementar…..... sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya... begitu putih dan gebu... sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya.

Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar.

" Zack…..why??", Aku tersenyum…

"Tak sangka u cantik…..sangat As…" As tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku "nakal..!!"

Kesempatan itu dengan cepat kuraih As dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang As dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan... tubuh As bergetar.. nafasnya mula semakin berat.

"Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh." As memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata As layu dan dengusannya semakin kuat.

Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan As yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup As menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. As mempereratkan pelukannya di leherku.

Tiba-tiba As menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah "Zack..jangan…..Zack…." katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi As dengan mesra.. "Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak As…kan.." As terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. As memejamkan matanya dengan rapat....

As mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejam celikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya.

"Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…"rintihnya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. Perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya.

"Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh…"

Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata As tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah As yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu... lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi As. As kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada As yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah.

As menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada As yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk As tanpa sebarang alas lagi.

"Ouuuuuuuhhhh ...Zackkk ...ouhhhhhhh..." rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. As memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah As. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan As kian memperhebatkan putaran punggungnya.

Aku tahu, As mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada As, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. As kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. "Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh…."

" U like it, As…? U like it?"

"Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…" As mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba As memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan..

"ZACKKK….OOUUUHHHH.............. EMMMMMMH...…." As menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… "AAAAAHH... Zackkk....." Tubuh As menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang.. bisikku dalam hati.

Opssss.......aku ada kejer laa...nanti sambung lain kali....

Dahaga

0

Soory……because I'm not a good writer..tak pernah tulis . Mungkin selepas ini dapat mencari tenam berkonsi pengalaman…..especially yang open minded….. exchange knowlegde with ladies yang 35 above because I want you to teach me…..or yang younger tu…why not we explore together...

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn't stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I'm wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I'm so horny…………please……..fuck me …..
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don't have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I'm yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I'm…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I'm cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I'm not a good writer………….if I have more support from you there I'll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu…...sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko ….

Dahaga

0

Soory……because I'm not a good writer..tak pernah tulis . Mungkin selepas ini dapat mencari tenam berkonsi pengalaman…..especially yang open minded….. exchange knowlegde with ladies yang 35 above because I want you to teach me…..or yang younger tu…why not we explore together...

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn't stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I'm wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I'm so horny…………please……..fuck me …..
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don't have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I'm yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I'm…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I'm cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I'm not a good writer………….if I have more support from you there I'll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu…...sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko ….

Cuti Semester Ke 3

0

Hmm...sebelum aku citer pengalaman aku nih aku rase baik la kalo aku intro dulu diri aku nie. Well, nama aku azmi, 19 tahun dan sekrg aku tgh study kat sebuah ipt kat nun selatan sana tuh. Coz aper aku amik aku rase tak payah ler aku bagi tau..kang dekan carik lak...susah aku...heheh..

Ok..pengalaman aku nie start masa aku cuti 3rd sem itu hari. (ala..masa dekat2 undi pilihan raya ari tuh)..nak kira baru la jugak nih..untuk pengetahuan sumer aku nie mcm org lain gak ler...selalu la jugak layan citer blue dan bla..bla(seangkatan dengannya)... tapi aku takder experience lagik..setakat melancap tu kira biasa laaaa...tapi aper org kata tuh..kalo tetiap kali lancap tuh bosan la pulak...kekadang tuh terasa jugak nak yg real punya...bukankan berat, 'ringan-ringan' pun aku tak rase lagi...kekadang aku kempunan gaks tapi apakan daya... memang takder rezeki aku...aku pulak yg jenis agak segan la jugak dengan pompuan..so memang susah la nak dpt...

Kisah nie startnya bermula kat Perak. masa tuh aku ngan family aku kena balik kampung untuk menghadiri sepupu aku kawin. Memula tuh memang aku tak nak balik sebab aku pikir aku nak enjoy kat kl ngan memember aku...maklum ler..family balik kampung umah mesti kosongnyer...tapi lepas kena paksa ngan parent aku..aku terpaksa la ikut..sebab diaorg kata aku dah lama tak jumpa datuk nenek aku...ader ler dekat 2 thn aku rase aku tak balik kampung..dipendekkan citer last-last aku sampai la jugak kat perak sana tapi aper yg buat aku betul-betul terkejut ialah adik bongsu sepupu aku tuh (sepupu aku tu sumer adik-beradik pompuan) dah semakin membesar dan semakin lawa lak aku tgk. tinggi dah dekat sama ngan aku, muka chinese lak tuh, putih lagik...tapi yg paling aku geram tetek dia yg semakin membesar..survey punya survey aku dpt tahu umur dia 13/14 tahun. Uish...aku mula tak caya gaks..besar giler ..ooo lupa lak nama adik bongsu sepupu aku nie org panggil ina (famous nama ina nih..hehe)..ok sambung balik.....hmm masa aku first2 jumpa si ina nih aku memang terkejut giler dan aku rase ina pun perasan aku mcm terkejut tgk dia. tapi aku try control diri aku..sesekali tuh bila selisih aku saja jeling tgk dia...aku dah mula segan nak bertentang mata ngan dia sebab kan aku dah ckp....aku kan pemalu...lagi satu sebab.. bila aku pandang dia, bijik mata aku nih mesti nak melekat kat tetek dia..tuh yg aku tak tahan tuh..bila jadik camtuh mula la adik aku yg sorang nih 'bangun'..hehehe...

Disebabkan rumah datuk aku nie kecik so sedara-sedara aku kebykannya terpaksa la tido kat ruang tamu termasuk ler si ina nie. kekadang tuh bila tgh mlm aku saja buat-buat tido tapi sebenarnya niat aku memang nak intai si ina nie tido..tapi aper sgt la setakat intai kan...paling best pun aku dpt tgk lurah bontot dia jer laa..tu pun kat luar jer sebab dia tido pakai seluar..tapi tu laa...lagi aku tgk lagi buat aku geram ader laa..sebab aku terbayang aksi-aksi cd blue yg selalu aku layan...dalam hati aku mula berkata "kalo aku dpt ina nie..memang aku explore dan kerja habis-habisan"..dalam pada tuh aku mula cuba mendekati ina dengan borak2 kosong...dan ternyata respon dari dia memang menggalakkan...ader sekali tuh aku tgh tinggal sorang tgk tv kat umah pakcik aku (umah pakcik aku dekat ngan umah datuk aku)..ntah camner tetiber ina masuk dan memanggil aku..merasakan itu adalah peluang terbaik untuk aku memulakan langkah pertama aku...aku pun mula memberanikan diri aku untuk memandang tepat kat tetek dia...agak lama juga aku daring kat tetek dia sehingga aku terlupa memberi jawapan kepada soalannya....setelah ditegur oleh ina barulah aku sedar bahawa perbuatan aku itu diperhatikan oleh ina...aku tersipu-sipu malu dan hanya mampu control senyumanku..ina tidak marah malah semasa berlalu pergi dia sempat memberikan sebuah senyuman manja kepada ku....hati aku berdetik "ader chance aku kali nih utk pecah teruna aku ngan sepupu aku nie..."

Nak dijadikan cerita lepas habis majlis perkahwinan kat kampung aku tuh..sekolah pun dah start cuti selama 2 bulan..aku lak tinggal cuti tinggal seminggu jer..aku cuba memikirkan camner aku nak kejakan si ina nih sebelum aku balik ke U aku..tetiber aku dpt satu idea untuk mengajak ina utk pergi ke kl..alasan aku untuk bawa dia round-round kat kl...maklum laaa..si ina nie budak kampung so mesti jarang turun kl..memang dah rezeki aku nampaknya..ina tak membantah dan family aku pun tak kisah...so aku pun aper lagik..gembira sakan laa...dalam kepala aku dah terbayang dah tubuh sepupu aku nih...

So di pendekkan citer sepupu aku nie pun sampai lah kat kl...yg bestnyer dia sorang lak tuh...dalam pda tuh aku pikir gak camner ler aku nak kasi 'hint' kat sepupu aku nie pasal blue nih...pikir-pikir punya ..last sekali aku teringat citer sexmelayu yang aku baca tak lama dulu...title aper aku tak ingat la..yang pasti...ader sorang mamat tuh terkantoi ngan adik ipar dia sebab tgk citer blue...alih2 terus dapat layan adik ipar dia...aku tersenyum sendirian..kali nie memang dapat ler aku...tapi aku ader masalah gak sebab mak aku tak keje...so selalu dia ader kat umah....aku tak leh buat ape la..melainkan tunggu mak aku keluar....

Nak dijadikan citer..satu hari tuh mak aku pergi umah kawan dia sebab nak gi shopping..dalam hati aku..jerit giler babi nyer gembira..peluang dah depan mata...sebaik jer mak aku keluar..aku terus jalan kan plan aku...aku duduk depan komputer pastu terus layan citer blue...speaker aku kasik kuat sikit sampai dgr kat bawah...(bilik aku kat atas)...nasib baik umah aku banglo...aku rase kalo umah aku jenis teres,sebelah umah aku gerenti dgr punya citer blue tuh...

Aku mula rimas sebab aku rase dah setengah jam aku pasang citer blue nih..sepupu aku tak naik kat bilik jugak...aku mula menahan sabar...tunggu punya tunggu last sekali aku dgr ader org naik tangga..aku dah agak tak lain tak bukan nih mesti sepupu aku...so aku slow kan speaker..pastuh buat-buat tgh tgk movie...masa yang di tunggu telah tiba..tetiber dia tanya "abang azmi tgh buat aper tuh..?"aku buat-buat terkejut.."hah..?!hmm..takder aper...tgh tgk movie citer omputih nie..boring laa...ina nak tgk ker..?"..aku segera menutup citer blue tuh(buat2 baik la konon)..."citer aper tuh...?"..."citer action..hmm kalo nak tgk movie lain pilih la kat rak nih.. abang nak turun kejap nak minum air.."....."abang azmi..camner nak tgk citer nie...?".."alaa..masuk cd pastuh tekan jer button play.." dalam hati aku...aku harap sangat ler si ina nie tak tukar cd dlm cd-rom tuh...sebelum aku turun ke bawah sempat gak aku jeling si ina nak tgk movie aper...tapi baru setengah jer tangga aku turun tetiber aku dah terdengar bunyi sayup cam citer blue..YES! plan aku dah kena...fuh gembira giler babinyer...rasa nak menjerit pun ader..

Aku minum air kat bawah pastu tunggu 15 min...kasik si ina nih stim...aku dah tak sabar dah nak layan si ina nie..then aku aku naik seslow yang mungkin...tak nak kasi ina nie terkejut kang..malu lak dia...sampai jer aku kat pintu bilik aku..tuh dia...aku tgk si ina nih dah ternganga dah..sampai aku masuk pun dia tak sedar...aku agak ina nie mesti dah stim giler nie..maklum ler baru first time tgk citer blue...aku pun apa lagik..sampai kat ina aku terus tiup telinga dia slow-slow..ina terkejut "ehh abang azmi..aa..." belumm sempat dia ckp aper-aper aku terus jawab.."takper ina..abg tau ina tak pernah tgk citer nie kan..?tgk ler..abg tak marah.."sambil aku cakap tuh tangan aku mula merayap kat tetek dia..fuh..dah tegang dah ...aku mula mengurut puting dia sambil aku tiup telinga dia slow-slow..."urghh.."ina mengerang..bunyi tuh buat aku lagik stim...aku terus jalankan kerja aku...mata ina aku tgk dah tak tumpukan perhatian kat citer blue tuh dah..mata dia dah setengah pejam aku tgk..mungkin menikmati kenikmatan pertama yang sebelum ini belum pernah dirasa...aku menjalarkan tangan aku lagik ke stesyen yang lain hehe..menuju ke pantat ina..masuk je tangan aku kat dlm seluar dia aku dah dapat tasa kehangatan pantat dia..hmm bulu pun tak ler lebat sgt..(aku rasa dia kaki trim gak cam aku..heheh)..seluar dia pun dah basah..aku aper lagik..dengan pengalaman yang aku ader..dan panduan dari citer kat sexmelayu nih...(hehehe)aku mula mengerjakan pantat dia..."uhh..hmm..abang mie..urgh.."tak terungkap perkataan dari mulut dia....pantat dia dah mula basah giler...pastu aku tanyer.."ina..kita buat cam dalm citer nie yek..?"ina tak menjawab..tapi hanya mampu mengangguk..aku terus ajak ina gi kat katil aku..pastu bukak baju dia slow2...pergh..benda yang aku tunggu selama nih dah berada depan mata aku..tuh dia..tetek dia punya la putih melepak..puting merah giler menegang...aku tak buang masa terus menghisap puting dia...sambil tangan aku mengurut puting yang sebelah lagik...ina dah tak keruan..kepalanya digeleng-geleng..mungkin tak tahan dengan kenikmatan yang dialaminya..aku terus jilat badan dia..mula tetek..pastuh perut..pusat..last sekali sampai kat pantat dia..humang aii..dah basah giler dah si ina nie..

Aku memula geli la pulak nak jilat pantat si ina...maklum la aku nih firstimer...tapi bila pikir balik ..bila lagik aku nak rasa..nie peluang datang bukan selalu..aku pun jilat gak ler...urghh..tak tau ler aku nak terangkan masa first jilat tuh...tapi aku teruskan jugak..jilat punya jilat..aku tak tau ler baper kali dah si ina nie pancut...pastuh aku pun bukak spender aku..(aku pun tak perasan biler baju aku dibukak..yg aku tau dah tinggal spender..)..hmm tertonjol adik aku yang dah lama menunggu untuk diusap..aku menarik tangan ina utk melurut batang aku...dia tak membantah..tangan dia yang lembut buat aku stim yang terkata....aku "drive" tgn dia buat cam lancap batang aku..cepat gak pikup ina nih..laju jer dia lurut..sambil-sambil tuh aku gentel puting dia..."ina..err..kulum btg abang boleh..?"aku membuat permintaan..malas ler aku nak paksa si ina nih kulum btg aku...nampak cam ganaz lak...ina hanya mampu tersenyum..pastu di cakap "err..yang cam citer tadik tuh ker..?".."haah.."aku dpt rasakan yang si ina nie takut-takut nak kulum btg aku..aku biarkanjer..tetiber aku rasa kehangantan kat batang aku..urghh...ina sedang mengulum batang aku..fuh nikmat giler...nie lah first time aku rase btg aku kena kulum..memula tuh btg aku masuk sikit jer kat mulut dia..tapi lelama semua btg aku dah penuh dlm mulut dia..aku dah tak bleh thn..aku ckp kat ina..."ina..abang dah tak tahan nie..abang nak pancut nih.."ina tak hirau kan aper aku ckp..dia terus kulum btg aku..aku pun dah tak leh thn..terus blow dlm mulut ina..aku dpt lihat ina cam terkejut masa aku pancut tuh..uwek..ina terus memuntahkan air mani aku dari mulut dia..."urghh..aper nie ?"...aduss soalan bonus giler babinyer..aku terkedu tak tau nak jawab aper.."err..tuh..tuh la air mani namanyer..aa ...err ..nanti ina belajar ler dlm sains masa form 3 nanti.."aku menjawab spontan walaupun aku rasa jawapan tuh tak relevan..."oo yer ker..naper tak bagi tau tadi nak keluar.." ishh budak nih..aku dah bagitau tadi.. dia yang tgh stim giler babinyer sampai tak dgr org ckp.."hmm..kan abg dah bgitau tadik..ina yg tak dgr..." "..oo yek...hihihi..ina tersenyum malu.."..."takper.."aku menjawab..dlm pada tuh aku sebenarnya letih gak layan si ina nie..so aku ingat mau ler rest kejap dlm 5-10 minit kasik 'adik' aku naik balik...ina pun aku nampak semcm letih gak..aku ngan ina baring berseblahan tapi aku still gak cium si ina nie..cium mana sempat..

Dlm sedap aku tgh rilek tuh sekonyong-konyong tepon aku berbunyi...urgh..aku terus menjawab..."hello..mie..mak kat klcc nih..jap lagik mak balik.." oohhh..fuck..aku cuak giler babi...mati aku kali kantoi ngan mak aku..(umah aku tak jauh dari klcc dekat la jugak) aku cepat-cepat suruh ina bersihkan badan..sambil tuh aku gi kemas katil aku..shit..tilam aku dah basah..aku cover mana sempat...elok..sumer settle mak aku pun balik...huh..lega...

Tapi aku still tak puas hati sebab batang aku tak dpt rasa pantat si ina nie...urgghh kempunan aku...pantat dara kampung ..aku terlepas..shit..dalam pada tuh aku bengang gak ngan mak aku..pesal la dia gi shopping kejap sgt...kalo lama sket..gerenti dpt pantat si ina nih... hmm...so tu jer laa pengalaman yang aku nak citer korang...niat aku nak pecah teruna aku tak kesampaian pulak sebab timing tak betul la...hmm takder rezeki aku ..siot tul laa..aku rase lepas nie memang aku tak merase ler sebab aku dah ckp yg aku nie pemalu so memang susah ler aku nak dpt pompuan.....lagi pun cuti aku dah abis..tak dpt ler aku layan ngan sepupu aku lagik...

Cipap Sepupuku

3

Kisah berlaku pada diri aku kira2 dua puluh yang lalu. sewaktu aku nak kenal erti nikmat sex. didalam diri aku keinginnan untuk memcuba meluap2 apabila aku menonton vidio lucah dan apa lagi batang aku pun mula menegak macam tiang bendera lantas aku pun melancap tak sampai 30 minit batang aku muntahkan laharnya yang pekat itu. tetapi tak setakat itu saja perasaan ingin merasa cipap meluap-luap. aku bayangkan bagaimana rasanya batang aku yang besar ini masuk dalam lubang cipap.

Pendek kan cerita. pada satu hari sepupu aku datang ke rumah aku tapi kali ini dia datang seorang saja aku hairan kenapa. kebetulan hari itu teman serumah aku tak ada dan kami pun berbual-bual kosong lantas aku bertanya nak nonton tak filem baru ia pun berkata nak. aku pun on lah filem baru (LUCAH) itu bermulalah babak pertama dimana si lelaki meraba-raba cipap si perempuan. babak yang ke dua di mana si perempuan mejilat batang si lelaki dan babak yang ke tiga dimana batang si lelaki menikam lubang cipap si perempuan. sepupu aku mula tak senang duduk sambil tangannya meraba2 cipapnya. tapi aku buat2 tak nampak. aku meraba buah dadanya yang putih lagi geram itu.

Tetapi sepupu aku marah atas tindakan aku ini. malahan dia meyuruh aku meraba cipapnya lantas aku masukkan jari aku dalam lubang cipap sepupu aku itu. Jari basah dengan air stim cipap itu tiba-tiba aku ada tangan meraba-raba batang aku yang keras ini. rupa2nya tangan sepupu aku, lantas dia mejilat batang aku rasa macam nak tercabut kepala lutut di buatnya.

Lantas aku pun menjilat2 cipap sepupu aku itu.selepas itu aku baringkan sepupu aku atas sofa tanpa aku membuang masa aku terus menikam lubang cipap sepupu aku dan mulalah adegan surung tarik. aku nampak air mazi sepupu aku keluar banyak sehinga batang aku basah. aku ubah posisi joki di atas kudanya.

ah......... ah....... ah......... ah.......... kuat lagi......... kuat lagi. lantas aku menugang dengan lebih pantas lagi hingga sampai kemuncaknya. batang aku pun memutahkan laharnya dalam cipap sepupu aku dan sambung tutuh cipap sepupu aku sehinga aku puas.

HABISLAH CERITA DARI SAYA.

Cinta Gadis Mesir

2

Jamuan makan malam celebrate hari lahir anak gadis seorang diplomat Mesir telah pun tamat. Semua kakitangan diplomat termasuk orang kenamaan dijemput hadir. Aku turut tumpang sekaki meraikannya. Dewan tari menari sudah pun lengang. Sudah hampir pukul 1 pagi. Yang tinggal hanyalah pekerja hotel yang sedang membersih dan mengemaskan meja makan.
Aku melangkah keluar ke bahagian lobi hotel. Walaupun jam sudah 1 pagi, masih ada lagi saki baki tetamu yang bersantai di sofa lobi. Aku turut melabuhkan punggung dan duduk di bangku berhampiran kolam mandi. Di bangku bersebelahan aku bersantai ada dua orang gadis yang juga tetamu majlis harijadi tadi. Tapi, entah kenapa mereka tidak terus pulang. Mungkin sedang menunggu untuk dijemput.

Terdengar perbualan melalui handphone salah seorang daripada gadis ini. "Please... hurry up." " Coming now." "Streetly to Holiday Inn, Don't.... "Yes Lobby hotel, waiting for you...." "Please.... " Punat handphone dimatikan.

Dia duduk semula di sebelah temannya. Berbual dengan temannya tapi pertuturannya kurang jelas kudengari. Entah apa yang di bualkan oleh mereka berdua. Tapi dari reaksi gadis ini seperti dalam kegelisahan. Gadis melayu bersama temannya mungkin seorang wanita keturunan arab, kerana raut wajahnya macam orang arab.

Ini peluang keemasan, jangan biarkan ianya berlalu. Aku ini pula jenis jantan yang tak suka membazirkan masa dik noi oii. Lalu bangun menghampiri gadis berdua ini dan terus selamba menyapa. " Hai, hello... waiting for somebody?" "Yes... my broher." Jawapan rengkas dari gadis melayu yang membalas pertanyaan ku.

"I'm Akmal Latiff." Aku hulurkan tangan untuk bersalaman. Tangan ku bersambut. "Julia.. Julia Hanim." "And she is my friend, from Cairo... Farida Khalida." Aku bersalaman dengan gadis itu. "

How are you." Aku mulakan perbualan. "Oh.. sihat, terima kasih." Membalas pertanyaan ku dalam bahasa melayu yang nada loghatnya pekat nahu arab. " Well cik Julia, you tinggal di mana?" "Kalau sudi boleh i hantarkan!" Aku mula memancing. "Oh. thanks so much, encik Akmal." "My brother on the way." "So thank you."

Pelawaan aku ditolak. Umpan pancing ku tak mengena. "Hai, how about you Farida." Aku alihkan perhatian cuba pancing si gadis Cairo pula. "Sorryy, thanks..." "Saya mahu pulang bersama Julia, so sorry Mr Akmal." Aku mampu tersenyum bila melihat gadis Cairo ini cuba kontrol pelat arabnya. "Ok, encik Akmal, see you next. My brother waiting at porche now." Julia bersalaman dengan aku, sambil melangkah bergerak ke porche hotel.

"Ok, girls this is my card." Aku sempat menghulurkan kad kepada Julia Hanim dan Farida Khalida, seiring melangkah bersama ke arah kereta yang sedang menunggu mereka berdua. "Thanks, byee.... see you next." Lambaian dari dalam kereta, aku membalasnya. Kereta bergerak laju meninggalkan aku yang masih tercegat di porche.

Jam di tangan sudah 1.30 pagi. Masih terlalu awal bagi malam minggu sebegini. Suasana di ibu kota Kuala Lumpur masih segar. Aku bergerak ke parking lot dan dapatkan kereta untuk menyusuri mereka dari belakang. Sudah lesap hilang entah ke mana.

Dalam kesibukan tugas sebagai kaki tangan bahagian diplomatik. Aku sudah terlupa langsung perkenalan singkat yang telah terjadi di antara aku dengan dua gadis lobi hotel tempuh hari. Sehingga aku dikejutkan dengan satu panggilan telelefon. "Hello.. haii.., Akmal speaking." "Siapa?" "Betul ke ni Farida Khalida." "Aii sleng arabnya dah hilang." "Myself, sihat," "How about you." "Ok Ok.. i akan bertutur dalam bahasa melayu." "You call dari mana?" "Kolej bahasa?" "Ohh.., ambil kursus bahasa."

"Nak jadi orang melayu ke?" "Ok Farida, next use my handphone number ok." "Bye see you next." Aku terima panggilan telefon dari si gadis Cairo, Farida Khalida. Sudah ada respon positif. Dia minta agar aku berbual dengannya dalam bahasa melayu. Dengan cara ini dapat membantu proses pembelajarannya, dapat bertutur bahasa melayu dengan cepat dan lancar. Malu juga aku, bangsa lain beriya-iya benar nak bertutur dalam bahasa ibunda aku sendiri, sedangkan aku yang melayu asyik guna bahasa lain.

Farida Khalida ialah anak kepada seorang diplomat mesir yang bertugas di sini. Ahh tak kisahlah asalkan pancingku dimakan umpan. Wow! awek arab pula tu. Nasib badanlah adik noi oii. Si melayu jual mahal si arab pula yang terjerat...!

Dari perbualan melalui telefon, kami sudah begitu mesera, tapi masih belum ada temujanji lagi. Farida Khalida terlalu sibuk dengan kursus bahasanya. Aku pula sedang menunggu masa yang sesuai untuk ke arah itu. Pada malam pertemuan di lobi hotel tempuh hari, aku tak sempat nak lihat wajah si gadis arab ini 100 peratus. Masa berlalu begitu pantas. Aku masih ingat lagi dia memakai gaun labuh yang terbuka luas di bahagian dada tapi berbaju T berlengan panjang. Dadanya yang montok di baluti dengan baju T nya itu .

Nombor handphonenya sudah ada dalam dairi ku. Aku perlu bertindak matang bagi menyerlahkan sikap kegentlemanan.Tidak perlu gelojoh dan kelam kabut. Cool and relexs dik noi oii. Umpan sudah dimakan tunggu masa untuk ditarik pancingnya.

Masa terus berlalu. Peluang pertama untuk bertemu dengannya telah pun menyusul. Kan aku dah kata dik noi oii, tak akan lari gunung di kejar. Temujanji pertama aku di sebuah restoren untuk makan malam. Aku kenakan pakaian yang menampakkan kejantanan aku. Status lelaki Melayu mesti dijaga beb. Biar si awek arab ini cair dan tergila-gila. Lelaki Melayu yang paling tampan dan bergaya di abad ini. Tak tahulah betul ke tidak....?

Cantik, anggun bergaya Farida Khalida si awek arab pada pertemuan pertama ini. Pakaiannya agak seksi dan daring. Midi ketat yang dipakainya labuh terbelah hingga hampir ke pangkal pahanya. Baju barebacknya mendedahkan separuh bahagian belakangnya, tetapi ditutupi dengan pakaian luar yang berfesyen terkini.

Aku menelan air lior beberapa kali, bila kainnya belahannya terselak menampakkan pehanya yang putih mulus. Terlalu seksa aku nak menghabiskan makanan. Beberapa kali si awek ini menyapa ku. "Encik Akmal, makanan itu tidak enak?" Farida Khalida bersuara, bahasa melayunya dah mula lancar, setelah melihat aku serba tak kena menyuapkan makanan.

"Of course, good... so good, but..." Belum sempat aku habiskan ayat, Farida mencelah. "Encik Akmal tolong gunakan bahasa melayu." Aku terbungkam. "Cik Farida cantik malam ini, bagaikan ratu." Aku alih nada memancing. "Oh..! terima kasih." Balasnya. "Encik Akmal apa kurangnya, seorang lelaki melayu yang kacak." Sambung Farida lagi, dalam sebutan bahasa melayu standard. Aku hampir tenggelam dengan pujian yang tak pernah aku dengar selama ini. "Cik Farida berapa umur kamu?" Ewah, masih lagi berencik-encik. Aku turut bertanya dalam bahasa melayu standard. " Dua puluh tiga tahun." Spotan dari Farida. "Umur kamu encik Akmal?"

" Tiga puluh tahun, sudah tua." Aku saja buat lawak bodoh. "I rasa tak sedaplah berencik-encik ni, panggil Akmal aje dah cukup." Dia sekadar menganggokkan kepala dan senyum. Selesai makan malam aku hantar Farida Khalida ke hostelnya. Pertemuan pertama, aku perlihatkan lakunan wayang kulit ku.

Alaa hai bersopan santun penuh tertib adat budaya orang melayu. Aku ni jenis pelahap juga dik noi oii, tapi untuk pertemuan ini aku mesti simpan dulu perangai yang cangih manggih ni. Almaklumlah pertemuan yang pertama.

Entah penyakit apa yang telah menimpa diri aku, sejak pertemuan pertama tempuh hari. Kalau dia tak contact aku dalam satu hari aku tak senang duduk. Dia pun macam aku. Pagi call, tengahari call dan malam pula call lagi. Temujanji semakin kerap. Perangai canggih manggih aku dah mula aku pamerkan. Aku dah berani kucup bibirnya dan mula raba ringin-ringan. Faridah pula macam sudah ketagih minta aku selitkan adegan ringan ini. Sekarang ini dik noi oii, sudah sampai peringkat I love You, I Miss You.

Kemeseraan Farida dengan aku sudah melampau sempadan cinta. Setiap kali bertemu isi benjolan di dadanya pasti menjadi sasaran tangan ku. Kenyal, lembut dan besar. Wanita arab mana tak besarnya. Jari jemari aku apa lagi menjalankan peranan yang telah sedia almaklum. Picit, ramas, usap dan berbagai lagi.

Aku dah mulai berani masuk babak adegan separuh berat. Aku perlu tunggu lampu hijau, untuk masuk adegan berat lagi memberatkan. Perlu tunggu respon balas dari si awek ini. Aku tak mahu memaksa biarlah dia yang merelakannya. Dia dah cintan habis. Aku pula dengan otak yang canggih manggih, asyik terbayang bagaimana nanti bila dapat celapak di kangkang si awek ini.

Biar dia lentuk merayu-rayu. Terpukul dengan aksi hebat lelaki melayu di abab ini. Ramuan asli tonik tongkat ali sudah menjadi menu harian ku. Aku perlu buktikan lelaki melayu yang tercanggih, yang dapat memberi seribu kenikmatan yang tiada tandingannya. Status Kehebatan lelaki melayu sejati di abab ini. Aku tak akan malukan suku sakat aku, percayalah dik noi oii.

Si awek telefon lagi, begitulah tiap-tiap hari. Pagi-pagi lagi sudah call dan petang pula call lagi. Petang ini dia minta aku jemputnya di depan kolej. Cuti dua hari, ahad dan isnin katanya. Dia minta aku menemaninya sepanjang cuti kuliah dua hari itu. Aku jadi mengelabah beruk juga. Terpaksa kelentung bos untuk dapatkan cuti pada hari isnin. Bos percaya kelentung aku. Nak hidup dik noi oii, otak mesti sukses.

Habis kerja aku terus ke kolej Farida Khalida. Dia sudah menunggu kedatangan aku. Singgah sebentar di hostelnya untuk Farida menukar pakaian. Sementara aku di dalam kereta menunggu, otak ligat berpusing. Ke mana aku nak bawa si awek sekor ni...?

Otak canggih keputusannya juga canggih dik noi Aku call sahabat ku, si Ramlan yang berkerja di airport KLIA untuk dapatkan penerbangan ke Langkawi. Bimbang juga aku takut nanti tak ada seat untuk dua orang. Tapi belum cuba belum tahu.

Betullah nasib aku baik. Malam ini, jam 8.15 malam flight ke Langkawi. Untung ada sahabat yang baik hati macam si Ramlan ni. Tiba di Langkawi jam 9.00 malam. Aku dan Farida Khalida check in di Hotel Lagenda. Sepanjang berada di samping ku, tangan Farida tak lekang dari memeluk pinggang ku. Al maklumlah pasangan kekasih.

Bilik yang kami sewa agak mewah. Semuanya lengkap. Di sudut kanan berhadapan katil terdapat set vcd. Sambil berbaring di atas katil pun kami boleh menonton. Dengan pakaian yang masih lengkap Farida terus masuk ke bilik air untuk mandi.

Aku membelek-belek vcd yang ada. Semuanya filem biasa dan filem bentuk dokumentari. Aku call room service untuk order makanan dan pesan vcd cerita berat. Nasib aku baik lagi dik noi oii, apa yang aku hajati semuanya ada. Satu vcd blue akan dihantar ke bilik bersama makanan yang aku order nanti.

Farida keluar dari bilik air dengan berkemban tuala. Fulamak, terserlah peha montoknya yang putih gebu hingga ke pangkal. Buah dadanya membonjol seakan mahu keluar dari celah simpulan tuala. Aku menelan air lior beberapa kali. Mata ku melerik keseluruhan tubuhnya. Si butuh ku dah mula mekar. Aku senyum saja. Faridah senyum balas. Tiada perbualan di antara kami. Aku capai tuala dan masuk ke bilik air untuk mandi.

Selesai mandi ala kadar, aku melangkah keluar. Fullamak... betapa seksinya tubuh Faridah dengan gaun tidur yang nipis lagi jarang yang dipakainya. Bentuk badan gadis arab ini terserlah habis. Putih melepak tanpa memakai coli. Duduk dengan penuh sopan dia mengadap di cermin solek, kakinya bersilang.

Seketika mata kami bertembung di cermin solek, dia tersenyum menggoda. Aduhh...! ikutkan hati nak aku terkam sekarang juga. Tapi relexs beb, masa masih panjang. Batang ku mekar semula. Aku buat selamba sahaja, kenakan baju tidur dan berkaian kain sarung.

"Farida. kamu cantik sekali, "Aku memulakan dailog memancing." "Akmal. I love you so much." Faridah bersuara manja. Aku hampirinya, mengucup bibirnya yang berulas mongel. "Oop. please...not now, " Faridah Khalida menolak lembut. "Ok. kita makan dahulu Akmal." Aku hampir tak perasan makanan yang aku oder tadi telah tersaji di atas meja. Tapi mana vcdnya. "Where is the ......? Belum habis aku menyebutnya, Farida Khalida menjelah. Video compact disc right?"

"Please..darling." "Are you keeping it." Aku ingin kepastian. "Akmal, don't play on now." "Kita makan dulu, ok?" Faridah menghulurkan vcd kepada ku. Habis makan, farida terus ke bilik air.

Aku swicth on vcd. Adegan dah bermula. Pelakun negro dengan pasangannya wanita asia. Masih berpakaian lengkap dan mula menanggalkan pakaian satu persatu hingga terus berbogel . Batang negro tu boleh tahan juga besar dan panjangnya. Hampir tidak muat dengan mulut wanita asia itu.

Aksi kulum, nyonyot jilat masih lagi diteruskan. Faridah pula dah keluar dari bilik air dan duduk di sebelah ku. Adegan vcd masih aksi yang sama. Batang ku dah mula menegang dik noi oii. Keharuman perfume yang dipakai Faridah menambahkan lagi degree ketegangan batang ku.

Tumpuan Faridah terus ke adegan vcd. Kini giliran si negro pula menjilat pantat pelakun wanita. Volume vcd "aaaaaaa. aaaaaaaaa." Apabila lidah si negro menjilat ke dalam lubang pantat pelakun wanita. Faridah dah mula tak senang duduk. Nafasnya tak keruan lagi. Matanya dah layu. Aku rapatkan bahunya ke dada ku.

Adegan kami dah pun nak bermula. Berpelukan erat. Aku kucup bibirnya mesra . Faridah memberi respon balas. Lidah berbalas hisapan. Degupan jantungnya semakin kencang. Adegan vcd dah hanyut entah ke mana.

Gaun tidurnya aku tanggalkan. Tiada apa lagi yang dapat menutup tubuhnya. Aku rangkul tubuh itu dan usungkan ke atas katil. Dia hanya baring terlentang, menyerah pasrah. Aku kucup semula bibirnya yang mongel berulas. Lidah ku bergerak ke bonjolan buah dadanya. Putingnya yang putih kemerahan itu aku kulum dan ku hisap lembut.

Dia merengek perlahan akibat ghairah. "Aaaaaaaaa emmmmhm.." Aku break sekejap, dik noi oii, untuk tanggalkan pakaian ku. Baju tidur dan kain sarung ku tercampak di sudut katil.

Batang ku yang keras menegang itu diusapnya lembut. Lidahnya pula mula memainkan peranan menjilat batang ku dengan sungguh mesera. Namun teknik jilatannya tak lah sehebat wanita yang pernah aku telanjangi sebelum ini. Batang ku yang berukuran 7 inci panjang sudah pun berada separuh di dalam mulutnya. Kedua bibirnya bertaut menyonyot dan mengulum batang ku. Aduhh.. nikmatnya dik noi oii. "Yes, yes.. ohhh.." Aku kesedapan yang amat sangat.

Posisi 69, memberi keselesaan untuk sama-sama berperanan. Farida dengan aktiviti mengulum batang ku, dan lidah ku mencari celah kelangkangnya. Tundunnya tembam menonjol , bulu pantatnya sudah di trem rapi, tak lah panjang sangat, tapi lebat menghiasi tundunnya. Bibirnya agak tebal berulas, namun nampak masih lagi bertaut rapat. Hujung kelentiknya mampat, terjengol di antara kedua bibir pantatnya.

Aku pun memulakan gerak kerja ku dengan menjilat bibir pantat si anak arab yang putih bersih itu. Bila saja lidah ku menyentuh permukaan bibir, Faridah merengek lagi.

"Emmmh....mmhh." Bila lidah ku menyinggah sebentar di kawasan hujung kelentiknya. Punggungnya diayak ke kiri dan ke kanan mengikut rentak jilatan lidah ku. Air pantatnya dah mulai banjir.

Lidah ku menjelajah lagi, lubang pantatnya menjadi sasaran utama ku. Sesekali jilatan ku menyinggah ke kiri dan kanan bibir tersebut. Terangkat punggungnya berapa kali.

"Ohh yes... oh..yes, nice darling.. don't stop please......, aaaaaaaa...aaaaa.." Aku ulangi jilatan yang lebih agresif. Terus menerus dengan aktiviti yang sama. Air pantat semakin banjir, membasahi rekahan bibirnya, aroma semakin kuat. Aku terus dengan pelbagai teknik jilatan dan bertindak semakin agresif. Rengekan Rafida Khalida semakin kuat, punggungnya menujal dari bawah ke atas menerima kemasukan lidah ku ke lubang pantatnya.

"Yes.. yes... ohhh..... nice.... please... fucking noww.." Faridah sudah tak tahan lagi, kemuncak keghairahannya yang amat sangat. Please... fucking noww...please..."

Aku bertukar posisi berada dan di celah kelangkangnya pula. Aku mempersediakan butuh ku untuk buat pertama kalinya merasai penangan pantat arab. Dengan hanya sekali terjahan, butuh melayu ku ini sudah selamat sampai ke dasar lubang pantat si arab itu. Dia mengangkat angkat punggungnya ke atas untuk memberi laluan kemasukan batang ku hingga ke pangkal.

'Ohhhhh... ohhhhh... aaaaaaa.. aaaaaa." Rengekan kegahairahannya bertali arus. Aktiviti sorong tarik diteruskan. Aku pamerkan kehebatan sebenar daya juang seorang lelaki melayu di abad ini. Memang nikmatnya butuh ku dapat berkubang di dalam lubang pantat si arab ini. Sendat, sempit... ada uummph. Dik noi oii.

Terjahan keluar masuk semakin laju dengan pelincir dari air pantatnya yang semakin banyak. Keluar masuk batang ku diiringi alunan irama srapp... srupp. Kemutan pantatnya semakin menggila. Cukup hebat aksi si awek arab ini.

Aku masih lagi tidak mahu mengaku kalah. Si awek ini sudah berapa kali kejang keghairahan. Rengekannya semakin kuat. Aku perhebatkan lagi terjahan. Tiga puluh minit sudah berlalu, semangat daya juang ku masih tinggi.

Aku sudah tak faham lagi bahasa dari rengekan yang terbit dari mulut Faridah Khalida. Sudah beralih ke bahasa arab pula dik noi oii. Manalah aku faham bahasa arab. Mungkin dia dah mula merasai kenikmatan sebenar dari seorang lelaki melayu. Farida Khalida sudah tercungap-cungap, matanya tertutup rapat. Punggungnya diayak ke kiri dan kanan. Kemudian berselang seli dengan kemutan yang amat padu.

Nampaknya kehebatan aku akan berakhir juga dik noi oii. Naik juling mata aku bila pantatnya mengemut butuh aku macam nak perah susu lembu. Manalah terdaya nak aku tahan lagi. Maka satu ledakan cecair putih yang pekat sudah pasti akan berlaku.

"Ahhh ahhhhh....", dengan geramnya aku memancutkan air benih ku ke dalam lubang pantat Farida Khalida. Terhenjut henjut pantat si arab itu dibuatnya. Tapak semaian zuriatnya yang tengah subur itu nyata sudah terkena beberapa semuran alanar nafsu ku yang kencang.

Akhirnya aku tertiarap lesu di atas tubuh Farida Khalida. Dia respon dengan pelukan yang erat. Tubuh kami bagaikan bersatu dengan butuh ku yang masih berkubang di dalam pantatnya. Farida pula memandang tepat ke dalam mata ku dengan mengukir senyuman manis di bibirnya. Itulah namanya senyuman yang membawa seribu kepuasan.

"Akmal, i love you so much." Aku terbungkam dengan pengakuan cinta dari gadis anak diplomat ini. "I love you too." Aku meyakinkan Farida Khalida. Gadis secantik begini masakan aku menolak cintanya. Dik noi oii. Kami berkucupan sebentar sebelum bergerak ke bilik air.